Posts

Showing posts from November, 2014

Menjaga keselamatan anak di dunia maya

Sekarang kalau ndak megang gadget katanya ndak gaul, keponakan saya pun yang masih berusia 10 tahun mainnya sama tab, kalau ada tugas pun nyarinya sudah lewat google. Sampean bandingkan dengan waktu saya masih umur 10 tahun dulu, paling pol ya main sama capung, kalau mengerjakan tugas ke perpus sekolahan, atau nggak dari klipingan koran. Sangat kontras.
Ndak etis memang kalau saya membandingkan jaman saya dengan jaman keponakan saya, lah mau ndak mau sebagai manusia memang harus berjalan beriringan dengan kecanggihan teknologi. Tapi ya memang kita nya harus pinter mengakali agar anak-anak mengerti mana yang baik dan buruk menggunakan gadget. Salah satunya ya di dunia maya.
Contohnya keponakan saya yang merengek minta buatin facebook, saya bingung juga mau nolaknya, akhirnya dengan rembukan sama bapak dan ibu nya kita sepakat untuk membuatkan facebook tapi pas dia buka facebook harus ada satu orang dewasa yang mendampinginya. Wifinya pun di pasword biar kita ndak kecolongan. Alhamduli…

Nyamuk, cicak, dan kodok

Di suatu pagi yang cerah namun sedikit mendung, rame lalu lalang orang berlarian. Hiduplah seekor nyamuk nakal berbadan besar yang menghisap satu persatu warga desa, beberapa warga diantaranya meninggal. 
Di hari berikutnya datanglah seekor cicak yang di kenal oleh masyarakat sebagai pembasmi nyamuk. Penghuni desa pun merasa aman atas kehadiran cicak. Tapi sang cicak merasa dibutuhkan oleh warga, sehingga sang cicak pun semena-mena, memanfaatkan ketergantungan warga tidak langsung membunuh nyamuk.
Minta hidangan beberapa wanita untuk menemani dan disediakan makanan yang enak, setiap malam puluhan tukang pijat silih berganti memijat sang cicak. Tetapi sang nyamuk tetap dibiarkan menghisap para warga.

sekuel geng DSD - melu uji nyali

Image
isuk iki aku Nang warkope cak mardi. Biasa dino minggu ndeloki tante-tante lari pagi huehuehue.
"He boy gak melok uji nyali ta ? Jare uji nyali nang suroboyo minggu iki" celetuke cak mardi ambek ngudek kopi.
"Loh mosok iyo se cak ? Jare sopo sampean, ojok ngarang loh yo" jawabku mbek metenteng, soale cak mardi wes terkenal totok akhirat nek omong tok.
"Iyo kok, aku iki maeng di koling pacarku kongkon melok, jarene lumayan loh pap uangnya bisa buat modal nikah, ngunu boy" ngomonge cak mardi mbek bibire pletat pletot nirokno pacare.
Oh telek cak potonganmu, pacaran durung tau ketemu ae atek mbahas nikah, nggeruneng nang jero atiku.
"Tapi nek bener omongane sampean, kiro-kiro nang endi tempate ?" Takonku penasaran.
"Lah iku boy beritae sek absurd, tapi krungu-krungu se nang salah sijie wisma dolly seng digusur wingi. wong daerah kunu gelek ndelok bayangan gede rokokan, trus ambek krungu suoro wong wedok nangis" jawabe cak mardi mbek ekspresi we…