Hidup kok ndak Visioner



kartun vector visioner




Berawal dari ngopi sama kawan-kawan lama, saya menjadi sadar kalau saya ini sudah semakin berumur dan hidup saya ndak Visioner bluas. hahahahahha.... 

Lah gimana ndak sadar, mereka pada ngomongin kalau nikah kayak apa, bingung nyari pinjaman buat DP rumah, cerita lucunya anak, sedangkan saya ? masih bingung mikir milih beli HP A atau beli HP B, bingung besok ngopi dimana, dan bingung besok pas ke perpus pinjam buku apa. Paham kan bagaimana perasaan saya waktu mendengar mereka ngobrol. hahahahahaha....

Dirasakan atau tidak, memang saya semakin kesini semakin merasa hidup saya ini ya gini-gini saja, ndak maju blas...

Apalagi kalau melihat instagram teman-teman saya yang pamer bagaimana keindahan hidupnya, dibilang iri ya iri, dibilang ndak iri tapi mangkeli hahahahha, dengan senyum-senyum biasanya saya melihat instagram mereka.

Apalagi kalau misal ketemu teman lama, pasti pertanyaan yang pertama adalah KERJA DIMANA ? duh Gusti mbok ya pertanyaan yang lain saja, biar saya bisa menjawabnya, kalau ditanya kerja dimana saya bingung jawabnya, karena dibilang kerja toh kenyataannya di rumah saja, kalau dibilang ndak kerja tapi alhamdulillah duit selalu ada (wkwkwk sombong dikit).

Pertanyaan lainnya yang susah jawabannya adalah KAPAN NIKAH ? come on gaes jangan menyakiti hati seorang jomblo macam saya dan mbok ya up to date gitu loh kalau bertanya, masa dari awal lulus SMA sampai sekarang pertanyaannya sama saja, saya ini sakjane juga pengen nikah gaes, tapi calonnya itu loh gaes yang ndak mau, lebih memilih cowok lain yang lebih tampan dan mapan dari saya wkwkwkwk.

Di tambah lagi selama saya membuat pesanan vector, 70% nya pesanan buat hadiah pernikahan, terkadang menggerutu sendiri kalau saya rasa cowoknya ndak pas "oalah yo, gantengan aku kemana-mana ni lakinya, masa iya dia saja udah nikah kok aku masih saja belum nikah". Itu membuat saya tetap optimis bahwa muka seperti saya ini masih bisa nikah. hahahahah

Dan sekarang saya mulai menyusun rencana-rencana kedepan, cukup sudah hidup ndak visioner sekarang jamannya hidup visioner agar bahagia ? tidak, cuman agar kalau lagi kumpul-kumpul saya bisa nyaingi teman-teman saya dengan pertanyaan-pertanyaan yang gak penting semacam "pinjam uang dimana ya buat nyicil rumah"