Sumber Jenon sebuah destinasi alami


Terkadang liburan yang mengasyikan adalah liburan yang tidak direncanakan, karena sering sudah merencanakan liburan sangat matang bahkan sebulan sebelumnya booking segala perlengkapan eh ujung-ujungnya GAGAL BERANGKAT. Sedangkan kemarin ndak sengaja diajak oleh teman untuk liburan ke daerah malang, awalnya sih males-malesan karena mikir ribet juga, dan tujuannya pun hanya sekedar kolam alami yang notabenenya saya sudah pernah ke tempat macam itu.


Ini buktinya baca di liburan ke malang.


Ternyata sesampai disana waw keren men, semacam kolam pribadi suasananya sepi, dan rimbun banyak pohonnya, yang awalnya males-malesan setelah melihat tempatnya tiba-tiba semangat, sumpah  keren warna airnya yang kebiru-biruan cenderung ketosca-toscaan ngajak nyebur mulu.

suasana sumber jenon
teman saya menikmati tiduran di atas air bag


Tapi setelah saya nyebur langsung naik lagi, kampret gak kuat airnya dingin sekali gaes. Pantesan ada beberapa orang yang daritadi nyelem pake wet suit, itu loh pakaian diving kayak di tipi-tipi. Sebagai seorang lelaki jantan saya nyebur lagi,  malu dong di lihatin cewek-cewek tapi ndak berani nyebur, kali ini agak mendingan dinginnya tubuh saya mulai bisa beradaptasi.

pemandangan sumber jenon
mau milih selendang bidadari yang mau dicuri


di sumber jenon, ada beberapa spot renang ya walaupun masih satu kolam sih, yang pertama yaitu spot dangkal, tapi menurut saya spot dangkal ini ndak rekomended bluas, karena berupa pasir-pasiran dan batu-batuan kecil. Kalau nyelem pun palingan cuman lihat ikan-ikan doang, ndak ada keistimewaan pemandangan dibawah airnya.

nah yang spot kedua ini maknyus gaes, dalamnya sekitar 3,5 meter. Jadi khusus bagi yang bisa renang ya gaes, kalau misal ndak bisa renang ndak papa juga sih kalau pengen tubuhmu akhirnya diciduk pake gala huahahahaahha.

di spot kedua ini kalau nyelem wuih pemandangannya keren gaes, ada pohon besar yang tenggelam di dalam kolam, tapi ndak didasar kolam loh ya, kayak nyender gitu. Biasanya orang-orang kalau nyelem ya melewati bawah pohon tersebut.

air sumber jenon
spot diatas gua dan pohon, sayang ndak kelihatan keindahan dibawahnya


Selain ada pohonnya, juga ada semacam gua didalam air, temen-temen yang mencoba masuk kedalam katanya gelap dan guanya semakin menyempit, kalau ndak pake tabung oksigen kayaknya ndak bisa kalau masuk terus, cuman sebatas bolak-balik keluar masuk saja.

Sayang sekali saya masih ndak bisa nyelem sampe dasar dan masok ke goa kayak orang-orang karena telinga saya sakit dan nggak mampu melawan besarnya gaya tekan keatas, udah berusaha ke bawah eh tau-tau masih saja diatas sampe nafas habis hahahahaha. Jadi saya sebatas menikmati keindahan Sumber jenon hanya snorkling saja.

bidadari sumber jenon
view sumber jenon jika di foto di sebelah spot dalam


Sebenarnya sih pengen berlama-lama di dalam air, cuman badan saya sudah keriput semua, apalagi temen-temen pada naik semua, dan saya mencoba sendirian di kolam sambil lihat bawah serem gaes, takut ada yang narik, terpaksa menyudahi kesenangan saya.

Tapi saat saya dan teman-teman sudah mentas dari kolam, eh ada beberapa anak yang dengan enaknya mandi pakai shampo didalam kolam, kampret, apalagi bungkus shamponya juga di buang di kolam, ini nih yang membuat alam kita rusak. Sayang banget kan sumber air alami yang jernih jadi tercemar bahan-bahan kimia. Ya walaupun mereka penduduk sekitar dan sudah biasa mandi di situ seharusnya bisa ikut menjaganya juga. 

Jadi intinya kalian kalau main ke Sumber jenon harus bisa renang, ya minimal ngambang lah, karena sumpah nyesel banget kalau kalian ndak melihat keindahan bawah air nya yang spot dalam. Dan yang paling penting jagalah kearifan lokal nya, jagalah alamnya, jangan merusak dengan cara-cara kampungan seperti membuang sampah sembarangan, mencemari air dengan bahan-bahan kimia gaes.

oh ya sebagai informasi, tiket masuk nya gratis, cuman membayar parkir saja seharga 5000 rupiah.