Review: Mie Jogging Sidoarjo




mie jogging sidoarjo
kemarin saya pergi berenang ke pandaan, biasa teman saya yang ngajak renang karena penat oleh kerjaan dia yang padet kayak tetek anak SMA jaman sekarang hahahahhaha. Janjian nya sih jam 7 tapi saya malemnya ketiduran jadi bangun jam 7.30 telat setengah jam, saya intip BBM udah ada beberapa panggilan dan ping. Jadi gasempet sarapan pagi, mau gimana lagi, kalau nyempetin sarapan pasti telatnya banget dan teman saya pasti akan nggondok karena nunggu pangerannya yang lama datang hahahha. Dengan terpaksa berangkat sambil kelaperan dan mikir yasudah lah nanti habis renang saja makannya di bakso langganan saya.

Setelah puas renang, semakin lapar saya jadinya. Akhirnya saya mengajak ia untuk makan bakso langganan di sidoarjo, sayang sekali sesampai disana bakso tersebut tutup, saya khawatir penjualnya kena demam pokemon GO jadi sibuk  nyari pokemon sampe lupa jualan hahahhaha.



Kamipun mencari di dekat daerah situ, ada 2 pilihan makanan yaitu kampung steak dan mie jogging sidoarjo, jelas lah pilihan pertama saya tolak karena saya masih trauma makan steak, terakhir kali makan steak bikin otak dan tubuh saya bekerja 2 kali lipat daripada makan menu lain [Baca ini kesulitan saya saat makan steak : Makan steak KW ] .

Alah alasan doang tip, ngomong ajah takut harganya mahal kalau steak.
iya juga sih gaes, salah satu alasannya juga takut mahal hahahahha

Pilihan satu-satunya jatuh pada Mie Jogging Sidoarjo yang baru dibuka, Untuk pelayanan sih saya rasa bagus gaes, mbak-mbaknya juga rama dan punya tagline sendiri OKE-MANTAP hahahaha sumpah pengen ketawa kalau denger mbaknya bilang gitu. Dan harganya antara 10 ribu sampai 17 ribu kalau ndak salah. Saya memesan MIE SELALU yang berharga 13 ribu lalu es teh tarik yang berharga 6 ribu.

Untuk tempatnya saya rasa nyaman lah buat makan sambil ngobrolin masa depan bersama pacar, atau selingkuhan. Sambil menunggu pesanan seperti biasa lah saya modus ke teman saya, sepik sepik dikit gaes hahahaha. Selalu ndak kuat kalau memandang kemanisannya dia. Dan akhirnya pesanan pun datang.

JENG JENG JENG........




mie jogging sidoarjo




kalau dilihat dari penyajian sih lumayan juga ndak ndeso-ndeso amat kayak buatan emak saya, pada awalnya saya kira kayak ramen, dan ternyata saya kaget kok kayak pangsit jakarta ya tapi cuman ini nggak ada kuahnya, . Dan ada yang tidak sesuai penyajian dengan tulisan di menu, tulisan di menu (ayam+udang) nah ternyata faktanya didepan saya tidak ada udangnya yang ada malah kayak tempura gitu bundar ndak tahu apa namanya, dan ayamnya kayak bubuk koya halus banget hahahahha. 

"ini ayam opo makanannya ayam yo (serbuk kulit padi)" celetuk saya.
"wus itu makanan ndak oleh digitukan, ndang makan" kata temen saya.

Pas saya coba rasa awalnya lumayan enak, tapi pas sampe tengah-tengah  mulai terasa enek bagi saya karena kebanyakan minyak sayur dan ndak ada kuahnya, wes gini ajah kalian bayangin makan pangsit tanpa kuah... gimana rasanya ? sama kayak gitu.

Walaupun perut lapar sekali tapi lidah ndak bisa bohong, saya harus memerlukan waktu lama untuk menghabiskan Mie jogging sidoarjo tersebut karena sesekali berhenti untuk menghilangkan ke enek-annya. Ini mungkin saya yang ndeso apa emang mie kekinian modelnya gini ya ? saya ndak tahu.

Tapi saya tanya teman saya bagaimana rasanya mie yang dia pesan, dia bilang enak, karena memang sih yang dia pesen beda sama saya, dia pesen tomyum ada kuahnya. karena semakin rame  sama adek-adek SMA yang pulang dari sekolah makan di Mie jogging Sidoarjo tersebut akhirnya kami cabut pulang, sebelum pulang teman saya minta muter-muter dulu nyari Pokemon.  Kampret.

Kalau kesana lagi mungkin saya harus nyoba tomyumnya ya, untuk membuktikan lidah saya normal atau ndak hahahhaha.


Penilaian Mie Jogging Sidoarjo

Pelayanan: 7/10
Penyajian : 7/10
                            Rasa         : 5/10 (mie tanpa kuah)
Tempat     : 7/10
      Tempat Parkir: 5/10


Oke gaes segitu dulu yang bisa saya ceritain ke kalian  see you di postingan selanjutnya 

3 komentar

Wah paraaaah bilang ibunya ndeso paraaaah... *kabur naik gojek*