STEAK KW


ini gambar steak
foto source: Theredcow. com




Saya sebelumnya hanya melihat steak pada film-film hollywood, dimana biasanya sang Tokoh utama mengajak pacarnya atau gebetannya dinner di sebuah restoran, lalu sang pelayan mengantar sebuah makanan yaitu steak, sambil mengiris steak mereka berbincang-bincang manja, lalu selesai makan mereka mengusap mulut mereka dengan selembar sapu tangan, terlihat sangat elegan adegan tersebut, pas untuk kebutuhan film. Selain pada film, saya melihat steak dari gambar di baliho-baliho di rumah makan dan sejenisnya, ya sama sekali belum pernah melihatnya secara langsung, bagaimana bentuk steak, bagaimana baunya, apalagi rasanya, ndak pernah sama sekali. Maklum wong ndeso. Hahahaha.

Dan kemarin saya akhirnya makan steak, walaupun steak KW seratus sih hehehehhe.

Berawal dari “seekor” teman mengajak saya ke Gramedia, entah kenapa kalau dengar gramedia saya semangat walaupun jarak SDA-SBY lumayan “megelkan” dengan kemacetannya dan dengan kepanasannya. 

Sesampai di gramedia saya asyik memilih buku yang hanya saya baca doang, ya baca doang karena dari awal memang nggak ada niat untuk beli, yang pertama karena uang bulanan saya belum turun, yang kedua karena saya rasa stok buku di perpusda Sidoarjo masih banyak yang belum saya baca hahahaha. Iya saya beberapa minggu ini lagi asyik ke perpus karena gratis. 

“ayo ke atas, capek, beli minum” Ia tiba-tiba muncul dari balik rak buku

“bentar, salah sendiri ngajak ke gramed” jawab saya sambil membuka-buka buku.

Lah, baru sejam an ajah sudah capek, belum tau dia waktu saya kuliah dulu kalau ke gramed hampir seharian berdiri membaca di gramed. Tapi karena saya kedinginan dan sebagai lelaki flamboyan yang nggak mau dikatakan autis dan egois akhirnya saya sudahi kemesraan saya dengan buku-buku gramedia menuju ke atas.


“beli apa ?” tanya dia

“sembarang” bukan karena saya sok menyerahkan urusan selera makan ke seorang wanita, tapi memang karena saya ndak tau, lah gimana wong saya terakhir makan di sini itu sekitar 3 tahun yang lalu semasa kuliah, itupun makan nasi goreng sepiring di “geruduk” 4 orang hahahahhaha.

“steak” cetus dia.

“.......”

Saya hanya diam, bukan karena saya sok cool, tapi saya bingung nanti makannya gimana, dan saya belum sempat googling bagaimana cara makan steak yang “mbois” nan elegan, yang gak kelihatan ndesonya. Kampret kan, mana lokasinya lagi rame pula, bagaimana jika saya saat mengiris steaknya loncat kemuka orang sebelah kayak di film warkop DKI yang pernah saya lihat, bagaimana ?. 

Steak yang kami pesan pun datang, walaupun ini steak-steak an loh ya (steak KW), steak ayam bukan steak daging sapi yang kayak di film-film, tapi tetap saja bikin deg-deg an. Ya untungnya berkat adegan film saya tau dimana posisi pisau dan dimana posisi garpu yang seharusnya. Minimal ndak kelihatan ndeso amatlah saat ini. Hahahaha. 

Saya iris perlahan-lahan ayamnya, gak terpotong, malah piringnya yang muter, kampret ada-ada ajah kendala makan steak KW, ini yang KW ajah sudah nyusahin, apalagi yang asli. Saya tertawa pelan, karena kalau keras saya dianggap gila. Percobaan kedua pun demikian piringnya tetap muter-muter. Dalam hati saya “misuh-misuh”. Hahaha kampret bangetkan. Kalau ini dirumah mungkin sudah saya “hap” pake tangan, gak pake lama, tapi karena saya pejuang dan ndak etis kalau saya menyerah, saya mencoba sabar dan tawakkal menghadapi steak KW ini.

Setelah bisa terpotong, kendala muncul lagi, saat saya kesulitan menancapkan garpu ke ayamnya karena menggunakan tangan kiri. Sudah tertancap tapi begitu mau saya makan jatuh lagi, sepertinya belum tertancap penuh, semacam suatu hubungan jika tak tertancap penuh ke hati masing-masing maka hasilnya nihil. Saya pun sering merubah posisi letak garpu dan pisau karena capek makan dengan tangan kiri, kalau ndak gini saya yakin selesai makan steak ini 2 hari kemudian hahahahha.

Ditengah-tengah keresahan saya makan steak KW ini, saya berfikir bahaya juga ya kalau pas makan steak ada mantan lewat bersama pacarnya. Jika mantan yang merasa punya salah, maka dia lah yang berburuk sangka saya akan menusuk pisau ke dia padahal saya mau menyalaminya hahahaha. Atau jika masih cinta, kemungkinan saya yang akan menusuk dia karena cemburu padahal niat awalnya mau salaman. Hahahaha. 

Saya pun akhirnya bisa menaklukkan steak KW, walaupun otak dan tangan kiri saya capek, capek memikirkan biar ndak kelihatan ndeso dan capek menancapkan garpu. Tapi terimakasih karena sudah mengajak makan steak KW. Selanjutnya kamu dan steak asli yang saya taklukkan Huehuehuehue.











8 komentar

FIX ini apa banget makan steak aja butuh penyesuian, tapi mending sih kayanya aku belum pernah makan steak sama sekali deh, bahkan yang kw pun belum :(

Aku kasih saran ya, aturan pas steaknya lagi dibuat kan kamu masih nunggu tuh, mending sambil search di YouTube "Turorial makan steak yang baik dan benar" dijamin kamu ga bakal malu dan perut kamu ga bakal kelaperan karena ga ngerti cara makannya.

wkwkwkw.. anjrit aku jadi takut makan yg aneh2. biasanya cuma makan nasgor sama penyetan aja. *anak kos :D

aku sampe bisa ngerasain susahnya. kalo aku diposisi itu pasti lebih ke uji nyali sih daripada makan. keringetan

Ya Allah, hidupmu rumit banget mas, padahal cuma gara-gara steak wkwkwk. Untung piringnya yang muter, bukan sampean yang muter2.

Demen banget ya mas ke gramedia meski cuman baca-baca buku gitu doang, padahal jaraknya lumayan loh sidoarjo ke surabaya hehe. Tapi kalau sewa buku dari perpus asik juga tuh soalnya gratis.

Aku ngakak mas, kok bisa itu loh makan steak aja sampe bikin otak pegel. Itu masih KW yang ayam loh, belum yang daging beneran haha. Tapi nggak papa deh, dibuat pengalaman aja. Besok-besok kalau makan yang asli pasti sudah bisa lancar.

ahahaha, akhirnya takluk ya itu steak kw. baru ayam aja udah pegel, gimana kalau sapi. sapinya sapi australia pula. apalagi kalau makan steak sapi australianya bareng mantan. uhh

mas, udah deh enakan makan rujak cingur mas, karek ngemplok, g usah makan sambil mikirin ke-mbois-an, penting wareg.
apaan lagi nih steak KW, baru denger, biasanya yang ada tas KW, sepatu KW, dll. coba ada pecel KW, jangan2 bumbu sambel pecelnya dari *tttiiiiiiiiitt*
yang penting udah nyobain ya mas, biar rasa penasarannya terobati

udah berapa tahuuun ya nggak makan steak, jadi kepengen lagi nih hehehe, tapi aku kalo makan steak ya garpunya di tangan kanan, nggk ngeh aja kalo makan pake tangan kiri, lagian tangan kiri udah sering fitnes kok, jadinya kuat buat ngiris hehe

Gue juga belum pernah makan steak. Makan steak itu ada nasinya gak ya? Haha

Klo gue cari makan itu yang ada nasinya. Yang banyak pula. Maklum mantan anak kos mah gini. Kwkwkw

Gue juga pasti juga pasti gak bisa makan yang begituan. Mungkin pake tangan aja ah.. hihi