Memacari 2 sahabat itu ndak etis



Kemarin waktu ada kumpul-kumpul sama temen di salah satu warkop langganan, salah satu temen bercerita bahwa dia sedang jatuh cinta, dia galau, dia patah arah. Lalu saya bertanya ada apa gerangan, dia mengatakan kalau sedang pacaran sama orang yang ndak dia sukai, dia sebenarnya suka sama sahabatnya si pacarnya ini. 

“saya juga pernah ngalamin kayak gitu bro”

“terus gimana tip solusinya”

“gini, kamu kan sudah berkomitmen untuk pacaran sama si A bukan si B yang kamu sukai, kamu jalanin dulu ajah, soalnya dengan berjalannya waktu kamu akan tau kok bahwa cinta itu bisa dibentuk, di rencanakan, dan di ciptakan” 

“emang kamu sudah beres masalahnya yang kayak aku ini tip”

“sudah lah bro kan ini sudah lama, awalnya sih emang ndak suka, lah wong saya yang ngincer si B kok malah saya pacaran sama si A, lah mau gimana lagi wong yang ngerespon waktu saya PDKT si A, padahal niatnya buat si B, lama kelamaan kok asyik juga si A ini,, dengan berjalannya waktu cinta saya pun beralih dari B ke A bro”

“terus kamu gak ada perasaan gitu sama si B?”

“ndak ada bro, kalau pun misalnya masih ada, masa saya mutusi A lalu macarin si B ?, itu namanya ndak tahu diri bro” 

Setelah saya kasih petuah, dia pun manggut-manggut kayak boneka di mobil. Padahal sebenarnya saya juga bingung dengan masalah yang beginian hahahahaha, apakah wajar dalam ilmu psikologi kalau cinta salah sasaran yang kayak gini ya ?, kalau dalam ilmu sosial sih jelas salah karena bisa merusak hubungan pertemanan antara si A dan B kalau misalnya nanti ketahuan. Saya sih waktu itu enjoy ajah jalaninnya, tapi saat putus sama si A tiba-tiba cinta saya ke B ini muncul lagi, dan saya pun lebih memilih mundur dari keduanya. Karena ndak elok memacari dua sahabat karena bisa merusak keharmonisan.

Dan saya juga ndak ngerti sama orang yang jadi piala bergilir dari sahabat ke sahabatnya, terus ke sahabatnya lagi. Menurut saya sih orang yang kayak gini bikin makan ati, ya karena saya juga pernah ngalamin, cuman gara-gara si mantan saya ini berniat agar saya patah hati karena setelah putus sama saya, dia pacaran sama teman ngopi saya. Kampret banget kan, sukses sih bikin saya mangkel, dan ndak nyapa beberapa saat sama teman saya ini. 

Tapi kalau dipikir-pikir lagi sih ndak etis juga berantem karena seorang wanita yang kayak gituan, hahahhaha. Kalau sekarang sih masa bodoh huehuehuehue.



Apakah kalian juga pernah ngalamin yang kayak gini juga ?

5 komentar

Belom pernah. Jangan sampe. Nggak mau. Ogah...

Wah ternyata mas ini rakus juga ya :D :D 1 aja mas ga usah dua-duanya :D

bukan rakus, tapi ya gitu deh hahahahha