Butuh kerja sih butuh, tapi ....?

Masih ingat kah cerita saya dulu tentang buruknya manajemen salah satu perusahaan swasta ?, ternyata ada yang lebih parah lagi gaes. 

kebetulan kemarin saya ada interview di salah satu perusahaan di Sidoarjo, waktu nelpon, si HRD bilang kalau interview nya jam 1. Saya sampe disana jam 12.30 yaudah saya pikir mending kecepetan lah daripada terlambat nanti dapet nilai minus di mata HRD. Pada pandangan pertama sih perusahaannya meyakinkan karena gede banget, truk triler keluar masuk gerbang perusahaan. Ya persis gerbang villa di tretes lah, banyak keluar masuk mobil mewah.

Tapi semacam cewek, kesan pertamanya doang yang WAH.... pada akhirnya  di buat kecewa. Ndak kecewa bagaimana, katanya jam 1, eh si HRD baru menampakkan hidungnya jam 3. Kampret kan men, perasaan selama-lamanya nunggu interview ndak selama ini. Bayangin men 2 jam menunggu, ndak niat sama sekali. Mentang-mentang merasa di butuhkan, semacam gebetan saya saat di butuhkan sukanya menghilang.

Ya mending kalau nunggunya di dalam kantor ada AC nya enak adem, duduk empuk di sofa. Lah ini nunggunya di pos satpam, bangku kayu, pantat jadi sakit, panas pula. 2 jam kayak di oven, tadi pas baru sampe saya tampan, 2 jam kemudian wajah saya berantakan, kringat bercucuran. Kampret ni perusahaan. Ndak profesional.

Saya kira setelah HRD menampakkan hidungnya, penderitaan saya sudah selesai. Ternyata belum, sampean pernah lihat psikotes di pos satpam ? kalau ndak pernah coba sampean melamar kerja disana 

Saya kesal bercampur geram, merasa di lecehkan. Butuh kerja sih butuh, tapi ya ndak gini-gini amat men, akhirnya saya mengerjakan asal, biar mereka sadar kalau sudah ndak profesional sama sekali. Mbok ya disuruh masuk kantor dulu untuk psikotes, mengerjakan di atas meja, bukan mengerjakan di atas bangku kayu. Psikotes kan butuh pikiran tenang biar hasilnya maksimal. 

Saya ndak tau emang perusahaannya model perekrutannya semacam ini, atau dari HRD nya yang ndak profesional, atau memang apesnya saya ajah yang diginiin. huheuhueuheue. 


SAYA NDAK PATEK EN NDAK KERJA DISITU