konfirmasi yang semu

Tadi pagi lagi enak-enak facebookan gak sengaja ada salah satu mantan yang ngupload foto kucing gaes, karena track record saya dengan dia ndak buruk-buruk amat dan dulu putusnya juga baik-baik, saya akhirnya ikut nimbrung di kolom komentarnya. Tapi tak disangka-sangka respon dia malah jahat gaes. 

mantan  : *upload kucing lucu*
saya       : aku gak dikasih kucingnya ?
mantan  : emang lu siapa ?
saya      ;  iya ya saya siapa ya ?

disitu saya merasa terhina, bukan terhina karena dia ketus. Tapi bagaimana bisa dia tak mengenali saya yang notabennya dulu menjalani duka dan suka bersama. Yang tiap hari melihat kegantengan saya, dan yang tiap hari mencium bau ketek saya.


 BAGAIMANA BISA ???


ya bisa lah, buktinya semua ini sudah terjadi

Dari situ saya jadi ingat alasan mengapa saya putus dengan dia, yaitu  over sensitif. Dikit-dikit pake perasaan, ndak bisa diajak bercanda sama sekali. menurut pengalaman saya dulu, ada enak dan ndak enaknya punya pacar over sensi. 


sumber gambar: hellenaofficial.blogspot.com


keuntungan punya pacar over sensi

  1.  dia bakal mencintai kita tulus dan tanpa pamrih, yap dia ndak bakal bisa selingkuh, ndak bakal memandang kita berstatus apa, miskin, kaya, jelek, penjahat, ganteng. semua sama dimata dia. Kalau sudah mencintai bakal semuanya diberi.
  2. perhatian yang berlimpah, yap jika kalian pacaran sama cewek over sensi dia bakal ngasih perhatian full servis ( lah perasamu opo tip full servis), tiap jam tiap menit bakal di tanyain kabar, sudah makan apa belum, dll. 

kerugian punya pacar over sensi

  1. perhatian yang berlebihan, yap jika perhatian yang berlimpah sebuah keuntungan bagi kita, perhatian yang berlebihan bakal jadi musibah bagi kita, kita akan terganggu akan sms, telpon, ping, atau apalah. Bisa jadi kita sampe tidak bisa BAB akibat membalas pertanyaan-pertanyaan dia.
  2. cenderung dipandang negatif, yap penjelasan kita bakal di tolak oleh dia, dia bakal membangun persepsi sendiri berdasarkan analisa semu dia. karena dugaan dia adalah yang paling benar bagi dia. 
  3. tidak bisa di ajak becanda, dia bakal menganggap serius bercandaan kita, misal bercanda kalau pengen putus, alhasil maka akan diseriusin bakal diputusin beneran. 
  4. suka menebak-nebak perasaan kita, dia bakal sok tahu perasaan kita, kadang kita sendiri yang punya perasaan di salahkan.

Dan kenapa juga saya terbawa perasaan sampai menulis konfirmasi semu di blog ini. kok jadi saya yang over sensi karena secuil perkataan mantan... 

maafkan aku tuhan. huehuehueue.