kronologi rindu




Tepat pukul 02.00 saya terbangun, entah sebabnya apa, yang saya rasakan hanya perasaan sesak didada, terakhir saya merasakan perasaan persis seperti ini saat saya jatuh cinta.

Saya menghidupkan komputer mencoba menuangkan kedalam tulisan, karena canggung mau ngapain, nanti teriak-teriak dikira kesurupan annabelle, kalau nangis sambil gayungan udah bukan jamannya. Memang keadaan seperti ini yang saya benci.

Setelah sepersekian detik otak saya menelaa ulang stimulasi perasaan ini, Oh ternyata bukan jatuh cinta, tepatnya rindu... sudah lama saya ndak merasakan perasaan "rindu" ini.
entahlah...sebenarnya saya sudah lama lupa bagaimana rasanya, karena beberapa tahun belakangan saya memang ndak se intens dulu untuk mendekati pujaan hati, jadi bisa dikatakan sepi rindu.

tapi yang jadi persoalan rindu sama siapa ?

Kalau dirunut beberapa jam yang lalu, saya masih sibuk membalas bbm gadis manis kecamatan tetangga.

gadis ayu nan elok itu memang candu, entah berapa kali saya dibuat kikuk didepannya, berapa kali saya menatap bulan lama-lama karena rindu senyumnya, dan berapa kali saya sudah berjanji untuk melupakannya tapi saya masih saja menjadi pria dibarisan pertama yang ingin mengajaknya makan malam.

Kalau sampean tanya berapa kali ?
Mungkin saya sah menjawab banyak kali.

Beberapa jam yang lalu juga saya masih panik, sibuk mencari-cari dia ditempat kita janjian, Sibuk memencet tombol call beberapa kali, dan sibuk memberi arahan agar sesegera berjumpa. Betapa leganya tatkala gadis ayu nan elok itu sudah berada di depan saya sambil "cengengesan" merasa ndak bersalah karena mengubah tempat janjian secara mendadak.

Di beberapa jam selanjutnya, saya masih sibuk mencuri pandang ke lekuk wajahnya, sambil sesekali menjawab pertanyaan sahabat saya yang mengenakan pakaian pengantin.

Bahkan saat teman-teman kuliah saya lainnya mengejek, saya masih sempat memicingkan mata menikmati ke-ayuannya. 

Di beberapa jam selanjutnya lagi, saya masih sibuk berpamitan kepada teman-teman kuliah yang hadir untuk mengantarkannya pulang, sibuk khawatir "apa yakin hanya sampai disini?, apa yakin ndak ada apa-apa dijalan ?". Dan betapa leganya setelah mendapat pesan bbm "uwes sampe rumah kok". 

Dan sekarang tiba-tiba saya sudah rindu, terbangun menikmati kerinduan ini, menuliskan kerinduan ini. 

kalau menurut sampean apakah saya layak rindu berdasarkan runutan kronologi simpel tadi? 

Kalau saya boleh menjawab, saya masih sangat layak rindu, karena saya masih mencintainya........


Bye bye....

10 komentar

Rindu adalah hak asasi bagi setiap warga negara RI... Nice post bang latif. Segala sesuatu yang msh melekat di ingatan, sebaiknya cepat2 dituangkan ke dalam sebuah tulisan, sebelum hilang ditelan alpa..

Salam kenal

mungkin ketika bang latif menulis ini bang latif sedang hadir dalam bunga tidur si gadis manis kecamatan tetangga:D

Azeeeeeekk. Ada yang kasmaran. haha
elu kelamaan bang latif, buruan tembak, CEPETAN TEMBAK, KALO NGGAK, GUE YANG NEMBAK. wkwkwwk

Kata bang tere liye, memendam kerinduan itu menyakitkan karena itu berarti harus menikam diri sendiri setiap detik.
Asli, baca postingan ini jadi gawow..

Cieeeee, cailah bang.
Lagi kasmaran nih. Hihihih :))
Kalo kata gue sih rindu mah milik siapa aja, nah disini rindu karena menyayangi doi. #halah
ditunggu bang tanggal jadiannya...

Salam Kenal yah bang.

ini cewenya yang udah mau nikah ditulisan lo yang kemaren bukan ? apa beda lagi ? hhe.. wajarlah yang namanya rindu apa lagi sama orang yang kita suka, duh... gue juga sama kaya lo suka ngerasain rindu, bedanya gue engga tau rindunya sama siapa, -___- hahaha... mungkin sama bantal tetangga -_-

Menurutku, boleh. Kalo rindu aja kenapa nggak? Paling-paling hati sendiri rasanya kayak dikoyak-koyak, di mutilasi, di gomu-gomu-no-in akibat menahan rindu namun tak kunjung bersua lagi.

wiiih, aku terpukau dengan paragraf pertamanya. rapi banget, bikin mood baca sampai habis tif..

ciyeeeeh baru jadian apa masih gebetan nih tif? kayaknya lagi hangat hangatnya ya.. kayaknya nggak wajar deh kalau baru aja ketemu tapi udah kangen. ntar takutnya jadi posesif aja heheheh

Rindu mah wajar. Rindu bukan berarti mencintai, sementara cinta sudah pasti merindukan. Terus rindunya sama siapa, tergantung. Asal tahu batasan-batasan aja hhe

Guaplek --' rai rai sangar ngene ndilalah isok yoan nulis sing berbau-bau sendu ngene. Wuahaha. Koyoke aku kudu ngefans karo sampeyan maringene. Iki iku good job bnaget, aku poleh kangen merindu. Wes suwi raenek sing nggarakno aku ndelok bulan suwi-suwi. Hahahahaha....