Siapa bilang kami ndak punya cinta ?

Boleh dikatakan ada diskriminatif terhadap kaum Jomblo, konon katanya kalau jomblo itu ndak punya cinta, hatinya dingin kayak freezer, hatinya kosong melompong. Itu Bullshit gaes......!. Padahal sampean ndak tau kan kalau kita-kita ( kaum jomblo) sebenarnya punya sejuta cinta, sejuta kehangatan di hati dan penuh dengan list nama-nama calon gebetan. Ya tapi yang nolak juga sejuta sih. Hahhahhaahaha.

kalau kata the rain sih, Bertepuk sebelah tangan.... sudah biasa, ditinggal tanpa alasan.... sudah biasa. 

Bahkan suhu hati seorang jomblo ada yang melebihi suhu hati kaum berpacar, saat melihat si Do'i bergandengan dengan laki-laki lain. Loh jangan salah gaes, cinta seorang jomblo itu lebih tulus, ya karena tiap hari kudu ikhlas sang pujaan hati dengan cowoknya. Contohnya saya.

Saya akui memang saya jomblo, tapi ada beberapa alasan yang menjadi dasar, kalau di ibaratkan skripsi, punya dasar teori dan hipotesa yang kuat untuk mendukung penelitian skripsi. Hayo sampean ndak ngerti kan soal ginian ?. hehehehe.

Pada intinya saya jomblo karena beberapa alasan, yang paling utama sih males berjuang, alasan lainnya karena gebetan pada nolak hehehehe. Bukan hal yang tabuh kalau laki-laki bertampang pas-pasan cenderung ndeso harus berjuang sedemikian rupa agar mendapatkan perhatian pujaan hati. Mulai dari ngucapin selamat pagi - malem tiap hari, sampai antar jemput kuliah atau kerja. Yap saya lagi males kalau berjuang seperti itu gaes. Saya maunya di perjuangin hahahahhaha. (manjamu tip tip).

Lain sekarang lain dahulu, dulu kalau soal berjuang saya ahlinya. Coba sampean tanyakan wanita mana yang ndak saya perjuangin, banyak gaes. Kalau si Do'i tengah malem minta jemput pun saya Iya-in, asal tujuannya merencanakan masa depan. hahahahaha.

Apalagi kalau Do'i sudah berjanji bensin dia yang bayar, woo..... ndak usah mandi pun saya langsung berangkat, ya maklumlah gaes kan pada saat itu masih mahasiswa. Saya pun sempat bertanya pada hati saya "ini saya gebetannya atau tukang ojeknya sih kok tiap kencan dijanjikan bensin mulu". Tapi ndak papa soalnya kan semua itu sebagian dari perjuangan mendapatkan cinta dia.

Semakin lama semakin kesini kok saya semakin sadar, kalau sebenarnya berjuang untuk mendapatkan cinta itu sebenarnya sia-sia. Soalnya setelah saya meninjau ulang kisah asmara saya yang berhasil merubah titel dari gebetan menjadi pacar, semuanya bukan saya yang berjuang, semuanya terjadi begitu sajah, bisa dibilang sama-sama berjuang. Malahan yang saya perjuangin hasilnya nihil.

Dan sampai saat ini menjadi sebuah misteri yang belum saya pecahkan, kenapa kalau saat PDKT 2 cewek sekaligus, malah yang ndak saya suka dan PDKTnya biasa-biasa sajah yang menjadi pacar saya. Bukannya yang saya PDKTin secara wah dengan tenaga dan dana ekstra. Mungkin kata-kata pak Mario Teguh ini dapat menjawab pertanyaan saya.



Hayo coba sampean pikir sekali lagi, betul ndak ? hehehhehe.


sekali lagi saya tanya pada sampean, siapa bilang kami ndak punya cinta ?



BYE BYE.









20 komentar

Masalah cinta emang sering shit!! banget kalo dibahas, ngejomblo salah, punya pacar juga salah. Entahlah, setidaknya kita pernah berjuang.... meski tak pernah ternilai dimatamu... *Kenapa gue Malah Nyanyi*

Kunjungan pertama pangeran wortel [@HeruAryaa]

Complicated banget ya, masalahnya. Jomlo itu bukan kutukan, dia adalah pilihan. Dan bahagialah memilih jadi jomlo hingga waktunya tiba. Semangat jomlo sampai halal:D

OALAH YOOO , wkwkwk
masalah rahasia umum :p
wkwkwkw
'

ya tapi keterusan jomblo juga ndak enak :D

Aah, jomblo itu mah cuma masalah waktu aja. Belom ketemu aja, nanti kalo uda ketemu pasti klepek-klepek kok. :D

Berarti coba pura2 g usah usaha pdkt aja bro, biar keterima jadi pacarnya tanpa usaha dan biaya yg wah. Siapa tau berhasil 'menipu' nasib

This comment has been removed by the author.

kalau punya cinta ya diperjuangkan lah bg :)
btul tuh, kita-kita yg jomblo gni pnya cinta kok.
semangat jomblo ajaaaaa :D

setuju sma kta2 pk mario teguh, klo dia cinta harus sma-sma dprjuangkan :D

emang kalo ngebahas yang namanya ke-jombloan itu gak ada ujung pangkalnya, entahlah.
tapikan kata pak mario jika keduanya suka maka keduanya saling usaha,
tapikan itu keduanya usahanya biasa biasa saja, ah lier

Belum masuk ke level skripsi, masih maba soalnya... maba semester 5.

Merhatiin gaya ceritanya karena baru pertama kali kesini, kayak Dodit Mulyanto gaess gaess :D.

Berhubung gue bukan jones, gue sih biasa biasa aja tuh jadi jomblo. Gak ada perasaan aneh-aneh hehehe

Cinta iu bukan buat di kejar sih, percuma. Mending pdkt alami aja dari pada over, kesannya.ngebet banget gitu pengen punya pacarnya hha

Tenang aja, Jomblo nggak bakalan sendiri. Pasti ada temennya. Dan itu gue :'(

Mungkin jomblo itu pahit. Tapi lebih pahit lagi orang yang punya pacar tapi jarang ngasih kabar. :)

Cieeee jomblo, cieeeeee :P . Jangan malu jadi jomblo, mblo. Jomblo itu tidak hina. Hanya saja belum ada wanita yang beruntung untuk mendapatkan cinta kita. Kita ?
ahhhh...sudahlah :D

wah, pak Mario Teguh ngena bingitttt.... hahaha..betewe gue juga JOMBLO kok dan anak BE setahu gue banyak yang jomblo daripada yang nggak. hahahaha..tapi ya udah sih jadi jomblo yang bermartabat aja, yang anggun...ntar bisa jadi abis jomblo langsung ke KUA khan nggak ada yang tahu. hahahah

hemz.,,males berjuang to mas :)
semangat mas kan yang namanya cinta perlu perjuangan,,,hhe

iya deh, cinta jomblo itu tulus. saking tulusnya sampai2 nilainya NOL #eh

Tampangnya juga kyk dodit kok dia