vector art

Setelah kemarin-kemarin saya posting soal WPAP, sekarang saya mau posting tentang Vektor. Menurut saya, vektor lebih muda jika dibandingkan dengan WPAP, ndak tau kalau sampean. hehehehe. Mungkin juga karena faktor saya ndak punya rasa soal warna, jadi saya sangat kesulitan mencari warna yang harmonis nan mbois agar WPAP enak dipandang. Sedangkan vektor ? tinggal ngikutin warna aslinya dan sedikit improvisasi, pasti bagus hasilnya.

Apalagi belajar tentang turunan warna, sumpah gaes saya ndak bisa sama sekali.

Karena hal tersebut, saya mencoba  membuat vektor tadi siang, iseng-iseng berhadiah, daripada saya depresi WPAP saya ndak selesai-selesai. Sebelumnya saya tunjukkan vektor buatan saya waktu belajar pertama kali, ya sekitar sebulan yang lalu.

mari kita lihat bersama-sama.







jelekkan ?

ya jelek lah gaes, itu kan muka saya.


sekarang mari kita lihat, vektor yang masih anget, baru saja selesai. Ini muka pacar saya, hahahahahahaha.



gimana menurut sampean ?, tangan saya ternyata masih bagus kalau buat vektor hahahhaahha.

kalau sampean pengen dibuatin syaratnya masih tetep kok, buat yang cewek jadian sama saya. hahahhahaha. kalau yang cowok buat sendiri saja ya, saya sajah bisa, masa sampean ndak bisa ?

bye bye.

1 komentar

Vector kedua keren mas! Nah, sudah saya puji kan? Bisa lah dibikinin satu.