pilihan


sumber gambar : google

Kata orang hidup itu pilihan, memilih terkekang dalam tempat yang selalu menuntut berfikir secara logika, atau memilih bebas berekspresi sesuai passion kita. Karena saya hidup, maka juga berlaku pada saya. Kemarin-kemarin saya benar-benar bingung karena memilih dua pilihan tersebut. Udah kayak waktu disuruh milih balikan sama mantan pertama atau balikan sama mantan kedua huheuheuheuhe.

Saya ndak mau hidup seperti robot yang melakukan hal monoton. Bangun-mandi-kerja-pulang-tidur-bangun- dan kerja lagi. Apalagi pekerjaan yang saya geluti ini menuntut logika setiap hari, ini pelan-pelan membunuh imajinasi liar yang sekian lama berdiam diri di otak saya. Bener-bener susah.

Dan pada akhirnya, tanggal 28 kemarin saya memutuskan untuk resign, apalah arti kerja jika setengah-setengah. wong nyium cewek setengah-setengah ajah gak enak. hehehehhe. 

bukannya sombong atau ndak bersyukur, bahkan orang-orang di sekitar saya kebanyakan bilang "lak eman se tip, ndolek kerjo iku angel". Lah bukannya gitu, masa sih saya terus memaksa apa yang ndak saya sukai, wong pacaran sama yang ndak disukai rasanya tersiksa kok. apalagi ini saya udah ndak suka sama pekerjaan, ndak suka manajemen perusahaan dan yang paling penting ndak suka sama nominal gaji yang diberikan. huehuehue. 

lah masa ijasah saya S1 kok gaji sama kayak anak SMK, kalau saya nagih manager untuk menaikkan gaji saya, jawabannya cuman satu "sing sabar", Lah mbok kiro aku mangan sabar opo ?.  udah 3 bulan jawabannya gitu tok, gak berkembang blas. sesabar-sabarnya orang pasti ada batasnya, wong melarnya tali kutang ajah ada batasnya kok :D .huehuehueue.

apakah saya salah jika berpikiran seperti itu ?. 

nggak kan ?

lalu bagaimana saya harus memulainya agar otak saya mau berimajinasi lagi ?

biar waktu yang menjawab.


20 komentar

hidup memang pilihan,bahkan kita bisa mengubah takdir pda bagian yg bisa kita pengaruhi spt cnthnya trlahir miskin/kurang pandai tpi dg usaha keras bisa berubah
kunjungi balik ya sob :)

benr bgt sob.. yg setengah2 itu rasanya nggak enak mlh bibkin beban :(
salam kenal sob

bekerja yang menguras otak dan tenaga memang melelahkan, apalagi jika hasil yang didapat tidak seperti yang diharapkan. memang lebih baik mundur daripada kerja setengah hati. lama-lama kan jadi kerja karna terpaksa. semoga setelah resign, kamu bakalan mendapatkan pekerjaan yang sesuai dengan keinginan mu dan dengan hasil yang sesuai pula untuk kehidupan mu. pilihan memang selalu ada resiko, hadapi dan sikapi dengan bijak. semangat!

menunggu waktu menjawab maka ada bnyak lembaran rupiah pergi begitu aja melewati ijazah S1 loe bray

setuju Tip, sesuatu yang enggak dilakukan dengan sepenuh hati cuma bikin kita jenuh dan tertekan... justru lebih asik bekerja yang sesuai dengan passion kita, sesuai dengan apa yang kita suka.. dan sesuatu yang dikerjakan dengan sepenuh hati hasilnya juga pasti asik,,, selamat berjuang untuk passion lo, dan yakin aja kalo keputusan resign itu emang yang terbaik!

sama seperti yang kamu bilang dan teman2 yang lain bilang, apapun itu kalau dikerjakan setengah2 akan nihil juga yang didapatkan.. hasil (yang terlihat) ga dapat, pahalapun enggak dapat. soalnya hati bawaannya ngomel kan... cuma dapat capeknya ajah...

yaudah, selamat berjuang ya bang.. semoga jalannya dimudahkan.. aamiin~

emang lu udah kerja berapa lama mau minta naik gaji broo?

tapi kalo emang udah ga suka, emang ga bisa dipaksain sih.
semoga lu ngedapetin pekerjaan yang sesuai sama passion lu :)

Emang sebenernya sih ga enak juga sih misal kerja kayak robot yang monoton..
tapi semuanya di tangan lu sobb,,

Salut... memilih resign trmasuk pilihan dan kamu udah melakukan itu.. smg mnjadi keputusan trbaik... lagpula sesuatu yg dlakukan terpaksa it memang gk baik.. jd lanjutkaj smg nanti dpt pekrjaaan yg lbh baik lg:)

saya pribadi...saya lo..saran juga....lebih baik bikin usaha bing..berdikari...nanti bisa kerja enjoy sebab bisa mengatur diri tanpa harus terikat dengan orang lain...saran doang sih..yang penting sukses ke depannya...seepppp !!!!!!!!!!!

maksudnya bukan gitu, lembaran rupiah bukan segalanya bagi saya

yoi men.......


walaupun sekarang nganggur sementara :D

baru 6 bulan men, tapi managernya sebelumnya udah janji wakti interview

bener. monoton dan perusahaannya agak "sakit"

:D iya ni men lagi bingung usaha apaam heuhuehueue

Ooohh, Bang latif pernah punya mantan juga ya? *emaap

Nah kayaknya kamu senasib sama pacarku bang. Dia juga gitu. Tapi kalau menurutku, nggak salah sih resign. Toh itu memang pilihanmu. Tapi bukan berarti resign nggak ada usaha lagi buat dapet yang lebih bagus. Semua memang berawal dari bawah. Nggak ada orang yang tiba-tiba langsung dapet posisi manajer. Apalagi direktur. Bahkan, direktur sekalipun, kayaknya pernah juga jadi staff.

Jadi kalo emang masih sanggup buat dipertahanin, pertahanin aja bang. Kalo udah terlanjur dilepas, ya cari yang lebih baik. Buktiin kalo kamu bisa dapet yang lebih layak.

Kayak sama mantan gitu kan. Udah putus ya harus dapet yang lebih baik. Buktiin kalo kamu bisa dapet yang lebih baik dari mantanmu. *ini salah fokus-__-

Clingg..... gue muncul kyk ibu peri

Yup keputusan yang tepat... coba deh cari kerjaan yg klop dan ngeh ama yang kamu sukai.. udah jgn pikirin gaji.. yg penting suka udah itu aja..

think again and act !! jiaah udah kyk marioteguh aja :D'