perusahaan abal-abal


model adalah ilusi







kalau biasanya cewek yang suka nipu gue dengan embel-embel kecantikannya dan kemanisannya sekarang perusahaan juga sudah mulai suka nipu gue. Emang kenapa tip ?

oke gue cerita.

Tadi pagi gue ada jadwal tes kerja, sebenarnya gue udah ragu dengan cara perusahaan ini mengundang gue lewat sms, soalnya menurut pengalaman gue biasanya perusahaan yang sejati mengundang tes kerja lewat telpon kantor. Padahal kan sudah memakai nama depan PT. Tapi demi masa depan gue yang cerah ini, gue berusaha positif thinking mungkin paketan telponnya ke sesama operator habis, dan gue memutuskan menghadiri tes tersebut. Dengan pakaian putih hitam sesuai syarat di sms yang gue terima,  gue berangkat dengan 2 teman seperjuangan gue.

Nah pas sampai didepan kantor perusahaan yang gak sejati dan gak hakikih itu, keraguan gue bertambah, soalnya didepan kantor itu gak ada mobil satupun, yang ada cuman beberapa motor. Gue diajarin sama guru persilatan gue harus selalu positif thinking, jadi gue berfikir positif, mungkin sajah mobil managernya masih di bengkel karena rantainya putus, atau mobilnya masih dipake istrinya buat ngedrift di pasar. Gue tau fikiran gue gak masuk akal tapi inilah cara berfikir positif ala gue.

Gue masuk ke ruangan tes yang sudah disediakan, kira-kira ada 8 anak yang mencoba peruntungan kayak gue. Keraguan gue berkurang karena didinding dan lemari terpajang penghargaan-penghargaan, tapi itu tidak berlangsung lama karena keraguan gue yang semula berkurang mala menjadi-jadi saat melihat seorang cowok keluar dengan membawa kursi plastik untuk peserta tes yang tidak kebagian kursi. Bukannya meremehkan atau mengejek tapi masa sih sebuah perusahaan enggak bisa beli kursi yang layak untuk perusahaan, ini perusahaan apa pedagang kaki lima ?.

Gue dan 2 teman gue udah mulai gak nyaman dan pengen keluar dari tempat itu, tapi gue mencoba mengambil pengalamannya, jadi kita bertiga memutuskan untuk mengikuti tes yang diadakan. Lagi-lagi ada yang aneh diperusahaan ini. Yang memberi pengarahan tes bukan HRD, tetapi seorang cowok yang membawa kursi plastik tadi dan mengaku sebagai kepala cabang sidoarjo. Gue heran, emang ada ya tes kerja yang menangani bukan HRD ??. Gue dengarkan saja dia bicara, kata dia perusahaan ini adalah perusahaan dibidang gas, yaitu gas LPG, dan sudah mempunyai banyak cabang di Indonesia, ada 3 tahap tes jika mau bekerja diperusahaan ini katanya.

1. tes pengamatan
2. tes tulis
3. interview


Tes pengamatan menurut penjelasan dia yaitu mengamati obyek di suatu tempat, tapi obyek dan tempatnya tidak disebutkan, pokoknya disuruh mengikuti orang yang katanya "supervisor". Satu persatu peserta di panggil dan mengikuti, tapi perasaan gue mengatakan ini tidak beres. Gue cerca pertanyaan tentang tes itu, jawabannya selalu sama yaitu "nanti dijelasin sama supervisor dilapangan ya mas". Gue enggak mau nyerah, yang lain pada nurut, gue tetap di ruangan itu bersama 2 teman gue dan orang yang ngakunya kepala cabang itu. Gue takut ginjal gue dijual atau gue dijual ke tante-tante haus belaian lelaki tampan, gue takut men. Dengan nada bicara yang agak tinggi gue Tanya lagi. Biar lebih gampang cowok yang ngakunya kepala cabang gue sebut sendok plastik.

gue: pengamatannya dimana mas !

sendok plastik: eng……….. anu…….

Gue: di anu ? yang benar saja mas !

sendok plastik: dilapangan, nanti dijelasin sama supervisornya

gue: enggak, maksudnya dilapangan itu apa, rumah apa warung apa lokalisasi gitu.

sendok plastik: dirumah.

gue: oh jadi kita kerumah-rumah buat ngamatin LPG gitu?

sendok plastik: iya

Dari sini gue berfikir ini memang perusahaan tidak hakikih, masa tes kerja udah terjun kelapangan, lagian ini lapangannya bukan diperusahaan tapi kerumah-rumah. Menurut analisa gue bakal jadi sales, busyet men, biasanya gue dirumah nolakin yang kayak gini , masa gue sekarang yang jadi pelakunya.

Gue berusaha agar gue bisa keluar dari ruangan perusahaan ini, gue alasan dapet telpon kemudian keluar ruangan, gue shock dengan apa yang gue lihat diluar kantor, banyak orang yang berpakaian putih hitam bernyanyi yel yel penyemangat, kelihatannya mereka siap untuk berangkat ke rumah-rumah. Gue langsung masuk ruangan lagi lalu minta izin untuk pulang karena mendadak pacar gue telpon minta di jemput, dia bingung. Padahal mah enggak punya pacar HAHAHAHAHA , biar saja dia gue bohongin. Akhirnya gue keluar dengan 2 teman gue, sendok plastik dilihat dari mukanya kayaknya gak rela banget kalau kami pulang. masah bodoh...... gue ngibrit ngeluarin motor dari kantornya. Lalu ngopi.

Gue merasa ditipu men, di pengumuman lowongan kerjanya ajah meyakinkan, eh tapi nyatanya jadi sales LPG nipu orang. Nah setelah itu gue coba cari-cari di google, ternyata sudah banyak men yang ketipu dengan perusahaan semacam ini, yang ngakunya dapet banyak gaji nyatanya jadi sales regulator LPG dengan gaji rendah, dan tidak sedikit juga orang yang komplain dengan kualitas regulator yang dijual perusahaan ini tidak sebanding dengan harganya yang mahal. Gue bersyukur bisa lolos dari jeratan perusahaan abal-abal ini men.

SO hati-hati ya men kalau melamar pekerjaan, kalau gak ada web dan kantornya udah gak meyakinkan mending kalian gak usah datang, daripada kalian ketipu kayak gue. Untung ajah gue bisa ngeles, kalau enggak, mungkin gue sekarang udah di usir-usir sama pemilik rumah-rumah warga.

udah dulu ya men, sampe sini dulu, gue mau ngelamar  lagi. BYE.





14 komentar

Itu mah nipunya keterlaluan, tiap hari ada yang ngelamar, tiap hari ada yang kerja, tapi ga satupun yang dibayar. Mantap... pemiliknya lolos masuk neraka tuh. :D

Btw, anda ga disuruh bayar, kan?

Postingannya bagus :) followback blog gue dong http://ekienglandmuse.blogspot.com/

enggak tau suruh bayar apa enggak, aku langsung pulang begitu tau perusahaan gak beres, hehehhe. thanks ya udah berkunjung.

thanks ya udah mampir. oke segera ke TKP

Lah, klo mw apply kerja kita kan musti searching dulu company nya biar jelas tuh company apa
Saya juga pernah tuh hampir ketipu dg perusahaan yg bawa2 nama perusahaan migas asal malaysia pet**nas niaga
untungnya saya KEPO dulu, googling tuh perusahaan dan ternyata memang banyak yg ditipu
Untung saja saya gak ikut tesnya
Klo ikut kan bisa kena jebakan batman
Be careful bro
salam kenal

udah tak googling emang mencurigakan jadi aku putuskan buat pengalaman tesnya, eh lahkok langsung disuruh nyales.... ya gak mau aku. heheheh oke salam kenal juga

alhamdu? lillahhhh
bersyukur bang, lo bisa nyadar (?) haha

Agak malu juga mau nyeritainnya. Tapi aku pernah ngalamin hal yang sama. Haha.
Masak gitu nyerahin surat lamaran, dia langsung bila lamaranku diterima dan besok disuruh datang buat tes.

Kontan aku tanya tes lapangan atau di ruangan. Dia bilang di lapangan.
Oh, oke. Langsung capcusss gak mau ngingat tu perusahaan abal-abal lagi.

Dan jangan percaya sama loker yang make alamat email gratisan kaya gmail atau sejenisnya.

iya temenku juga pernah kejebak kayak gitu. udah interview trus disuruh ngikutin supervisornya ke rumah2 nawarin jam tangan. ternyata sales yg suka nipu pakek hadiah2 gitu..

Jaman sekarang emang gila ye. udah tau orang mau serius nyari kerja, eh malah dimodusin pake tipu2an norak gitu. laporin ajadeh bang kepihak berwajib *nahloh(?)

lah mangkanya itu, gue jadi emosi hehehe. ogah ah kasihan kalau dilaporin ntar mereka masuk penjara :D

iya mas, yang jadi jelek pekerjaan sales kan yang sales pake nipu2. coba ajah jujur dari awalnya.

iya , untung ajah ya mbak bisa lolos dari jeratan, coba kalau yang ngelamar anak2 lugu pasti kejebak deh .