kakek guru Radityadika

Disuatu pagi. . .disuatu universitas negeri surabaya. Sebut saja unesa.

Hari ini gue memutuskan buat ke kampus, udah 1 mingguan gue enggak kesana, soalnya udah lulus sih, tinggal nunggu wisuda doang. Hehehe sombong dikit. Tapi memang setiap menuju kesuksesan pasti ada jalan terjal. Jalan terjal apa tep ? , jalan terjal itu bernama nunggu dosen minta tanda tangan. Sebenarnya gue udah muak dengan gituan. Gue lelah, tapi karena gue mau wisuda, yaudah gue tunggu.

Dan setelah gue tunggu di parkiran kampus bersama tukang parkir yang genitnya kayak eyang subur, ternyata dosennya umroh. Tuhkan, emang ngeselin kan ?, Oke gue mulai marah nih, marah gue itu elegan. Akhirnya gue ngajak temen gue ke gramedia, sebut saja bunga, biarlah namanya kayak korban pemerkosaan, mukanya emang mesum sih. Huahahaha.

Gue dan bunga emang suka ke gramedia, orang rajin kok, rajin numpang baca doang dan ngecengin mbak-mbak SPG, enggak rajin beli. Di gramed mata gue tertuju di salah satu rak buku bertuliskan buku laris, ya namanya anak muda. Gue tertarik lalu ambil satu buku yang berjudul "Cinta mati", busyet ini dilihat dari judulnya ajah udah bikin gue nangis. Gue enggak mau masa bahagia gue (baca: jomblo) ternoda, gue letakkan lagi itu buku, kemudian ngambil buku disebelahnya yang berjudul "manusia setengah salmon", disini gue mulai hina, kenapa harus ngambil bukunya radityadika yang terkenal dengan bodohnya ? Apakah ini takdir? Apakah gue juga bodoh ? Apakah eyang subur juga bodoh ? biarlah adibing selamet yang mencari tahu.

Gue jadi inget tulisan-tulisan gue selalu di bilang mirip tulisan radityadika, padahal gue belum pernah baca tulisan dia sekalipun. Gue emang agak2 ndeso, jadi maklum gak tahu. Secara kiblat gue dalam menulis adalah poconggg, si jomblo dari gua hantu, bukan radit.. Gue cuman tahu kalau radityadika itu adalah comic stand up comedy sejuta umat.

ini yang namanya raditya dika

Gue dulu sempet browsing tentang radityadika, di situ dijelaskan kalau radityadika adalah blogger muda yang pada tahun 2004 menulis buku yang berjudul kambing jantan. Lalu marmut merah jambu, radikus makan kakus, dan manusia setengah salmon. Kalau enggak salah sih. Hehe.

Dari situ gue coba buka blognya radityadika.com, tapi yang ada malah cerita cerita film dia, dan proses menulis buku2nya dia, kemudian gue cek ke awal-awal postingan ternyata pada tahun 2007, padahal kan dia ngeblog mulai tahun 2002 an. jadi kemungkinannya, blog pertamanya sudah dihapus. makin penasaran gue, gimana sih bentuk tulisan dia pertama kali. 

Nah pumpung gue ada di gramed, gue langsung ubek-ubek sudut gramedia, alhamdulillah ketemu buku pertama radityadika "kambing jantan", gue nungging-nungging, saking senengnya gue ciumin cewek-cewek yang lewat, tidak lama kemudian gue dijadiin pembatas buku. Disitu juga ada buku radit yang lain tapi karena tujuan gue pengen tau tulisan dia yang pertama kali, jadi gue beli kambing jantan doang, pencitraan, padahal aslinya ga punya uang .hahahaha.

ini penampakan bukunya cetakan yang ke 30 kali


Setelah gue baca beberapa halaman, ternyata emang bener, mirip, jadi mungkin si radityadika ini gurunya poconggg, kemudian gue muridnya poconggg jadi secara tidak langsung radityadika adalah kakek guru gue, sembah kakek radit, hahaha 

 
guru poconggg
kakek guru Radit
.





Gue


pantes banyak yang bilang mirip. Tampangnya ajah juga sama-sama blo'on hahahahhaha.

Udah ya gue mau ngelanjutin baca kambing jantan.

3 komentar

aduh sob...
kemarin pas si eyang subur lagi ngetrend dengan sumpah pocong, farhat abas sibuk dengan boybandnya elu kemane aje....

kok gak tau si kambing jantan sih :p ? *ngacir*

hahahahah gue di gua surga :D jadi enggak tau. sekarang udah tau kok sob hehehe