Tenggelam Dalam Lumpur



Kemarin malem gue kencan sama calon gebetan gue, namanya soima. Gue memilih tempat yang romantis, cafe dipinggir sawah. Gue gak inget berapa kali gue ditolak ditempat ini. Berapa kali basah didorong ke sawah oleh mantan-mantan gebetan gue. Dan berapa kali gue di suruh mbajak sawah karena gak bisa bayar. Agak-agak ngenes si. Tapi disinilah satu-satunya tempat kencan gue, soalnya murah. Mhuahuahua.

mantan sih emang gitu ya, selalu datang disaat kita sedang lagi pdkt ama yang baru. Gue ketemu mantan calon gebetan gue men, namanya patimah. Dia sama pacar barunya. Nyesek men, apalagi pacarnya lebih jelek dari gue. Gue pengen nangis. Bentar-bentar, bukan karena itu gue pengen nangis. Tapi karena gue inget, kalo dia belum bayar es teh ke gue. Gue gak mau rugi.

gue pura-pura gak kenal, dia liat ke meja gue, gue buang muka, dia menuju ke meja gue, gue sembunyi dibawah meja. Dia duduk di sebelah meja gue, gue pengen makan meja. Gue cemburu !!!. Wajar cemburu, gue belum terbiasa liat dia duduk berdampingan sama orang yang bukan gue. *benerin kra*.

susah-susah sembunyi eh calon gebetan gue soimah nyamperin patimah, mereka keliatan akrab. Ternyata mereka teman sekelas saat SMA. Bencana men ini bencana !.

soima manggil gue, gue udah mau loncat ke sawah biar ilang sekalian dimakan buaya, eh kaki gue nyangkut. Gue malah jatuh ke meja lain dan menimbulkan suara keras, semua mata pengunjung cafe tertuju ke gue. Tak kecuali patimah.

"latif, ngapain tif disini?"tanya patimah, udah gak ada kesempatan buat gue untuk kabur.

"eh patimah. Hehehe.hehe". Gue cuman bisa nyengir.

"loh kalian udah kenal?" soima menyela.

"emmm gini, waktu itu gue lagi naik helikopter terus hujan, karena hujan itu helikopternya macet diawan, disitulah gue kenal patimah jual bensin eceran diatas awan". Gue mencoba njelasin ke soimah.

semua pengunjung cafe
bengong denger cerita gue, gue emang gak bisa ngarang cerita. Sejak kapan helikopter macet di awan ?, dan sejak kapan ada penjual bensin eceran diawan?. Gue juga enggak ngerti. Jadinya ya sulit dipahami gitu.

"emmm maksud gue" belum juga sempet benerin cerita gue, patimah menyela
"dulu kita sempet pdkt an, tapi karena sesuatu hal, kita gak jadi pacaran. Gue memilih pacar gue yang ganteng ini" patimah sambil nunjuk pacar seganteng kecebong yang disebelahnya.

eh, patimah kampret, kenapa dijelasin kayak gitu juga, kenapa jujur amat, dan yang paling hina, gue ditinggalin demi orang kayak kecebong. Gue merasa gagal sebagai kembaran adipati dolken.

"oh jadi gitu" hanya kata itu yang keluar dari mulut soimah.

"i i iya gitu" dan hanya kata ini yang keluar dari mulut adipati dolken kw super.

kemudian soimah pergi, dan gue nangis, lagi-lagi gue yang bayar es tehnya kampret !. Akhirnya gue berhasil loncat ke sawah, menenggelamkan rasa kecewa gue di lumpur.

4 komentar