from hero to zero


Sepertinya malam ini seperti malam-malam kemarin, tiduran dikamar sambil senyum-senyum sendiri berada di dunia imajinasi gue, dunia yang tak pernah menjadi nyata tapi berhasil membuat hari-hari gue berwarna. entah mengapa. akhir-akhir ini gue berasa hidup bukan didunia nyata gue, yap gue berasa hidup didunia paralell yang gue juga gak tahu letaknya dimana. yang jelas setiap gue dapet sms dari satu nama, gue senang. seperti candu narkotika yang membuat pemakainya merasakan perasaan tenang, perasaan damai, dan euforia. seperti itulah gue beberapa hari ini. jatuh cinta.

tapi seperti tsunami yang sekejap menyapu aceh, seperti itulah malam ini perasaan gue disapu oleh perasaan patah hati. berawal dari bercandaan gue yang niatnya ngerjain dia, berakhir jadi rasa penyesalan yang benar-benar membuat gue merasakan lagi perasaan galau. ya prasaan yang sudah lama enggak pernah gue rasakan.

niatnya cuman iseng bilang kalau gue suka dia, dan dia menanggapi dengan keseriusannya walaupun sehari-hari gue sama dia selalu bercanda, seharusnya gue sadar kalau perasaan emang gak boleh buat mainan. ya namanya juga idup, wajar kan kalau punya salah??. tapi dimata dia, gue udah ga enggak termaafkan. mungkin dimata dia gue udah jadi seonggok bubur yang takkan pernah menjadi nasi (lagi). padahal bubur kalau dijual bisa laku loh. ya tapi bubur tetaplah bubur dan nasi adalah nasi. memang beda. Memang cuman 1 kali kita bertatap muka tapi gue berkali-kali memimpikan dia. sekilas emang kita cocok, saling mengisi dengan candaan yang tak pernah habis, inbox hape yang sebelumnya enggak ada penghuninya semenjak kita kenal enggak pernah sepi dengan tawa. hampir 2000an sms yang masuk setiap minggu. dan hampir seluruhnya bercanda. tapi satu keseriusan yang membuat 2000 bercanda sirna.

yang tadinya merasa jadi hero yang bisa hadir di kehidupannya sekarang menjadi zero yang tak berarti apa-apa dihidupnya, hero bukan berarti selamanya akan menjadi hero dan zero bukan berarti selamanya menjadi zero, kalau hero bisa menjadi zero pasti zero juga bisa jadi hero, ya walaupun hero bagi orang lain bukan dia.

terimakasih sudah membuat gue tersenyum walaupun sebentar. bye bye.

25 komentar

siapakah gerangan gadis itu???
semoga dia membaca tulisan kamu ini Latif :)
lha kamu udah minta maaf blm ke dia?
yg sabar ya, jangan galau
emang sih kadang nila setitik rusak susu sebelanga

ya gitulah hidup bro ._. saat kita udah yakin sama pilihan kita ketika pertama ngungkapin perasaan ke dia, kita juga harusnya yakin kalo dalam suatu hubungan gak selamanya berakhir bahagia :") *curhatan colongan*

bro!! hidup itu dinikmati, cuma segitu jangan dipikirkan..
tapi aku sangat apresiasi dengan tulisanmu, karena udah mau membuang pikiran yang membuatmu semakin tak berdaya. menumpahkan perasaan yang mengganjal atau ganjil sangat baik untuk kesehatan. sip, semangat menulis mas !!! i like it..

kita yang berusaha, namun Tuhanlah yang menentukan. memilih pacar sangat berbeda dengan mimilih calon istri.. memilih pacar mungkin bisa didasarkan dengan cinta. namun memilih istri, modal cinta doang mana cukup!!

wah iyasih...tp se-bercanda apapun, tetep salah klo bercanda tentang perasaan...apalagi sama cwek...mngkin dy udh berharap lebih, tapi km ternyataa...wajar sih klo dia marah, mungkin kecewa banget....

udh minta maaf apa belum tuh?

bang lo luar biasa pake bawa2 tsunami aceh segala hahaha
perasaan itu emang bkan mainan bang, perasaan itu keseriusan :)

Ya minta maaf aja. Kalo dimaafin dan masih bisa temenan kan bagus. Kalo nggak, diikhlasin aja, nggak usah galau terus...

Omegat! kata-kata lo keren abis, bang. Hahahahah.
Gue sampe terbawa suasana nih. Yang lo sindir kudu wajib baca ini. Mungkin dia luluh, mungkin juga tidak. Ya, nama juga idup. Wajarlah, seperti yang lo bilang bang. :p

Semoga dia membaca tulisan ini. Dan semoga dia memaafkan becandaan kamu itu ya, Fi. :)

rahasia hahahahaha


sudah minta maaf tapi tak dimaafkan... dia sudah baca sih tapi ya gitu....
diabaikan hehehehe....

@roro hehehe benar mbak roro.... makanya itu saat jatuh cinta harus rela sakit hati.

@agha belum sampe ke istri kok bro.... masih muda hheehehehe

gue enggak mikirin kok bro.... wajarlah galau sesaat.... sekarang udah gak galau kok.

dengan tulisan beban semakin ringan :D semangat nulis juga.

udah minta maaf kok..... ya kan gue menyesal udah bercanda tentang perasaan :D

hehehehehe iya iya... mangkanya ini menyesal :D

gue udah gak galau kok.... ini tulisan udah lumayan lama :D ....

thanks

ya namanya juga nulisnya pake hati bro hahahahaha


dia udah baca kok,,,, cuman bilang terharu doang, lalu pergi .... hehehehehe

udah baca dia ...... :D thanks loh udah baca n mampir

wah, becandaannya keterlaluan kali. ato dianya lagi 'dapet' kali... coba minta maap, lama2 pasti luluh hatinya

yaudah mas Latip, kalo gitu mas mendingan jadi homo aja kayak saya *lagi error*

ciee yang galau nihh... yang sabar yah... tapi emang sih perasaan bukan untuk di becandain.. mungkin bs membuat ia membuka maaf

hahahahaa koplak... ogah lah jadi homo :D

ini tulisan jaman paksoeharto... jadi sekarang enggak galau :D

duh tulisan bye bye lo di akhir postingan bikin nyesek..kalo gue jadi cewek nya itu, kalo gue emang suka sama lo, dan dengan asoynya lo bilang lo suka gue padahal nggak, gue juga bakalan ngelakuin hal yang samaaaaa...lo mah perasaan jga buat mainan..kenapa gue yang sewot ini yak?

hahahahhahahaha ampun mbak ampun.


iya... mangkanya gue nyesel banget.