RENTAL PUNDAK

Hai men, beberapa hari ini gue prihatin ama temen kuliah gue yang udah lulus tapi masih kekampus (nganggur), sebagai calon sarjana yang baik, gue ada ide buat menciptakan lapangan pekerjaan baru, apa itu? Nyelingkuhin istri orang ? Bukan, nyelingkuhin pacar temen ? Bukan, nyelingkuhin pacar sendiri ? Jelas bukan.

Oke gue jelasin dulu latar belakangnya (efek skripsi).

Hati gue terketuk oleh banyaknya wanita-wanita yang galau di dunia nyata maupun didunia maya. Gue gak tega ama mereka, gue gak rela wanita di sia-sia, dan gue merasa terhina, oh jelas gue terhina, gue mati-matian cari satu pacar ajah gak dapet, eh di luar sana malah pria-pria menyia-nyiakan wanita -_____- , ini namanya bencana !.

nah untuk itu gue datang sebagai pahlawan buat wanita yang butuh sandaran disaat gak ada sandaran, makah dari itu muncul lah ide buat ngerentalin pundak.

untuk wanita nangis karena di selingkuhin?
oh tidak usah khawatir. Pundak gue siap. 

Wanita nangis karena gak di apelin? 
oh tidak masalah, Pundak gue ready.

 Wanita nangis karena hamil ? 
oh ini saatnya gue bilang "WOW" sambil salto2.

Seperti kata pepatah "sambil menyelam minum air" seperti itupun rental pundak, udah dapet uang berkesempatan pula dapet pacar, ya kan? . Cukup mudah kok kalian cuman duduk tarik nafas panjang, biarkan pundak kalian melebar, lalu pelan2 dengan sendirinya klien akan naruh kepalanya ke pundak kita sesekali nangis sambil ingusan. Wajar soalnya saat nangis hubungan hidung, air mata dan mulut tidak sinkron jadinya campur aduk. Jadi maklumin ajah jika pundak kita basah seperti habis kena tsunami.

sebenarnya secara tidak sengaja kita udah sering jadi rental pundak buat orang2 sekitar kita, contohnya gue, pundak gue sering dijadiin temen gue sebagai sandaran saat disakitin cowoknya, saat nangis di
pundak gue tapi saat bahagia di pundak cowoknya. Emang teman durhaka !!, Tapi masalahnya temen gue ini cowok . -____- ampuni dia tuhan.

kembali ke pekerjaan rental pundak, syarat utama jadi rental pundak itu harus kuat, kuat di pukul2 sambil nangis curhat masalah
cowoknya, itu udah hal wajar, nah yang gak wajar itu tukang tambal ban langganan gue nangis2 di pundak gue sambil mukul2 dada gue, ya biasanya kalo cewek mukul pake tangan, kalo dia make pelg motor. Ancrit ini niat jadi klien apa niat ngebunuh gue ? ? . Hah . . !?.

tapi semua itu lah resikonya, gak ada pekerjaan yang tidak mempunyai resiko, pacaran ajah resikonya ditembak pake ak47 camer *kalo ngehamilin anaknya hehehe. . .* , apalagi pekerjaan ya kan ? .

udah dulu ya ? Lagi banyak cewek yang nunggu nyamannya pundak gue, oh ya kalo minat hubungi gue ya ? di 008. Bye.

2 komentar