DOSEN ABSURD



Helo men.

gue mau curhat dikit tentang kegalauan gue hari ini, masih inget tulisan gue yang mabuk skripsi? Yap salah satu isinya ngebahas tentang betapa jenuhnya saat nunggu dosen, betapa kecewanya di ingkari oleh dosen, dan betapa nyeseknya dihamilin oleh dosen. ternyata kutukan ini berlanjut men.


tapi kali ini nunggu dosennya bukan masalah skripsi, tapi masalah nilai praktik industri yang sama pentingnya buat mahasiswa semester akhir kayak gue.


ini dosen ngeselin banget (gak mau nyebut nama, takut gak wisuda), udah janji2 gak ditepati, di sms gak dibalas, di telpon gak diangkat, udah kayak pacar lagi ngambek karena gak di tanyain "udah makan belum?", kalian tahu kan gimana sifat pacar yang masih labil? Kalo gue sih gak tau dan gak akan mau tau, karena gue gak punya pacar, tapi gimana perasaan gue ? Rasanya macam makan RAWON. ! Ngomong2 rawon, rawon di sidoarjo enak loh, bukanya malem, tapi harganya agak mahal sih 14 ribu. Jadi kalo mau makan, bawa nasi sendiri ajah biar gak rugi2 amat, Errr. . ! Kok jadi ngebahas rawon ya?, maklum nulisnya ini pas mau buka, jadi mau nulis apapun ujung2nya ke makanan.


oke balik lagi ke dosen yang paling absurd ini, tadi pagi gue nunggu dia, soalnya temen gue dapet kabar kalau hari ini dia ke kampus, tapi seperti yang sudah2, janjiannya jam 10 tapi sampai jam 12 gak dateng2, ah mungkin masih dalam perjalanan, gue sama temen2 setia nunggu sambil cerita2 pacar masing2, tapi itu ngebuat gue tambah galau, gue berasa berada di dunia yang penuh bunga indah dan gue doang yang jadi kumbang, yap kumbang, soalnya gue calon playboy yang merintis jadi playboy sejati, jadi masih belum punya pacar, gue cuman bisa diem ngeliat mereka asyik saling lempar curhatan.


jadi serba salah ditunggu tapi gak ada kabar, gak ditunggu nilai gak keluar. *ngelus dada*

Rasanya pengen guling2 di pasir kayak kucing cowok abis naikin kucing cewek, tapi gue inget kalo gue bukan kucing, gue macan.

adzan ashar bergemah, gak kerasa (padahal kerasa banget) udah jam 3 dan tetep dosen gue ini gak ada kabar. Gue, sama temen gue, temen gue yang satunya, temen gue yang lainnya (temen gue emang banyak, jadi gak usah protes) pun memutuskan buat kalah tuk hari ini, yap dengan di iringi lagu *party rock anthemnya lmfao* kita pulang ke rumah masing2 membawa luka sedalam2nya wo o o o ~.


dosennya semena mena, gak ngehargain upaya mahasiswa.


oh ya FYI 2 minggu yang lalu gue juga kena tipu, pas enak2 berantem sama joko (nama ikan cupang gue) dapet sms temen kalo jam 5 an ni dosen akan ke kampus, awalnya sih gak percaya, dan walaupun akhirnya tetep gak percaya entah kenapa gue tetep berangkat ke kampus, jokopun menangis karena dia bakal sendiri lagi (soalnya dia ikan jomblo).


pikiran gue udah kemana2, "wah janjiannya kok pas buka ya?, pastinya bakal di traktir buka ni" kata2 itu yang ada di otak gue, karena itu gue gak bawa uang lebih, karena gue yakin "setega-teganya dosen yang paling tega, gak bakal tega kalau lihat mahasiswa sekurus gue gak buka" *tetep cool*.


tapi ini masalahnya, solah2 (baca:puji2 an sebelum adzan magrib) udah terdengar tapi dia masih belum datang, gue mulai panik dan ngelus perut six pack gue, ancrit masak iya gue beneran gak buka?, mati gak ya kalau gue gak buka puasa?, bakal ada yang nolong gak ya kalau gue pingsan?, shiren sungkar bakal nangis gak ya kalau gue tinggal?, pikiran2 labil gue mulai menguasai gue, sebelum gue mulai berubah jadi spiderman yang ada di iklan bigcola, gue ke musolah kampus buat nenangin pikiran2 labil gue, kata pepatah dulu emang benar "tuhan gak akan menguji umatnya melebihi kemampuannya", yap setelah sampe di musolah gue lihat bungkusan2 takjil menunggu, alhamdulillah tuhan. Sejenak kekecewaan nunggu dosen hilang karena sudah dipastikan gue akan buka puasa.


singkat cerita, jam udah nunjukkin waktu taraweh, karena taraweh sunnah dan tanda tangan dosen wajib, jadi gue lebih milih duduk manis di depan kampus nunggu dosen absurd gue, sambil capek senyumin orang yang mau taraweh, ancrit bener, malu setan ! ! !.


tapi setelah itu gue semakin yakin dengan pepatah ini, "tuhan emang memberi ujian gak akan melebihi kemampuan umatnya, tapi tidak dengan dosen, dosen selalu memberikan cobaan melebihi batas kemampuan mahasiswanya, karena dosen bukan tuhan".


#kemudian hening.

2 komentar

ngakak banget baca ini --> sebelum gue mulai berubah jadi spiderman yang ada di iklan bigcola. buahaha, keep posting (:
kapan2 berkunjung ke blog gw ya, shadysky.blogspot.com

Thanks ya nisca da mampir dan komen......

yap segera meluncur keTKP ":D