KENCAN BUTA



Menanggapi revolusi percintaan gue yang kemarin, gue gak main2, gue bergerak cepat, hari ini gue janji kencan pertama kali ama seorang cewek yang gue kenal dari sms nyasar dan belum tau wujudnya, apakah dia kayak doraemon atau kayak spongebob gue gak tau dan gue gak mau tau, berdoa ajah dulu yang kenceng biar dia gak kayak aurel yang gonta ganti pacar tiap hari, soalnya dulu gue pernah ngalamin penyesalan seumur hidup men, karena kencan pertama yang gagal.

gini ceritanya, pernah gue kenalan ama seorang cewek di sosial media, jaman SMA, kenalannya pas mau nyari jaringan buat contekan UNAS, yap karena waktu itu emang pertama kalinya unas make sistem paket A dan B, Jadi rata2 siswa sekolah satu dengan sekolah lainnya pada cari contekan, dan kebetulan paket soal gue sama ama dia, berkat kerjasama yang apik dengan satu dua sentuhan dan umpan lambung unas gue berjalan dengan lancar, sorry -___- kata2nya berasa komentator bola, nulisnya sambil liat bola nih.


awalnya sih berasa ah paling2 ya udah mentok sampe sini, abis unas ya udah, nggak kepikiran buat kontek2 an ama dia, ternyata walaupun unasnya sudah selesai gue dan dia masih tetep komunikasi, ya soalnya waktu itu lagi nunggu pengumuman unas jadi nganggur, daripada gak ngapa2in mending kan usaha buat cari pacar, hehehe . .


oh ya pada waktu itu salah satu operator ada promo telpon 0.1 rupiah tapi mulai jam 00.00 sampe jam 05.00, jadi tiap hari gue telpon dia sambil suap2an ama pocong, dan siangnya ibu gak mengenal gue, ia kira anak panda yang kesasar, soalnya mata gue ada hitam2nya efek gak tidur semalaman.


makin lama makin deket, kayak orang pacaran, suruh2an makan, suruh2an sholat, suruh2 an mandi, dan tidak lupa suruh2an buang air besar, -____- ini apa2 an.


"udah magrib cepat mandi"


"iya udah mandi ni"


"oh yaudah aku makan ya? Jangan ditutup telponnya"


"iya"


*kemudian tiba2 terdengar suara gunung berapi mengeluarkan lavanya*


"ih kamu lagi boker ya?"


"hehehe iya"


"ih kan aku lagi makan, jorok"


****


"lagi apa ni?"


"lagi duduk2"


"udah buang air besar?"


"belum nih, kamu udah?"


"aku belum juga, ih boker sama2 yuk".


"ayuk", dan kemudian ditangkap pak RT.



begitulah percakapan gue waktu itu sama dia, sangat akrab kan?, sampe pada suatu hari dia bilang kalo nyaman ama gue dan nyambung kalo ngobrol ama gue padahal kita belum pernah ketemu, bakat playboy gue emang gak bisa ditutupin.


"aku bakal nerima kamu apa adanya", kata2 dia yang bikin gue pengen cepet2 ketemu dia.


gue nebak2, apakah dia cantik?, tapi kok dia gampang banget ya bilang gitu?, Ini gue yang berbakat atau dia yang gak laku ya?, dengan fikiran negatif gue memandang rendah dia, telpon gak gue angkat, sms juga gak gue balas, mungkin dia jengkel sampe2 sms gini.. "ijinkan kita bertemu 1 kali ya?, selanjutnya aku gak ganggu lagi".


setelah membaca sms tersebut gue buruh2 nelpon dia dan ngajakin ketemuan.


*****


emang ya? Kalo ketemuan itu selalu gak pake baju dengan ciri2 yang di kasih tau sebelumnya, jadi misalnya ngasih tau bakal make baju warna biru, di tempat janjian akan make baju warna lain, ya kan?, begitupun waktu gue ketemuan sama dia, gue bilang ke dia pake baju hitam, padahal aslinya gue pake belang2 macan, jadi sampe punya cucu 4 yang lucu2 dia gak bakalan nemuin gue.


"kamu dimana? Aku udah di tempat nih", begitulah bunyi sms dari dia, mata gue mulai mencari dimana cewek yang megang hape, disana yang megang hape cuman 2, nenek2 dan bapak2, ancrit kan, gue gak mau calon pacar gue salah satu dari mereka.


tiba2 "tuituituit", bunyi nada hape 3315 yang segera gue angkat.


"ha. . .halo"


"kamu dimana sih?" rupanya dia tanya sambil nyari tempat gue. "roi ya?" wanita cantik yang megang hape didepan gue itu memanggil nama samaran gue.


"i. . .iya., bunga ya?".


"he.em, jadi ini yang namanya roi, namanya keren, tapi kok orangnya kerenpeng". Ancrit banget kan ni cewek, gue gak peduli sindiran dia, yang ada difikiran gue hanya kecantikannya.


sumpah gue gugup, selama 18 taun gue gak pernah ngobrol berdua dengan wanita secantik ini, jadi gaenak, gue merasah bersalah, gue lari kepantai ketemu cumi2 kemudian lari ke hutan ketemu cumi2 juga, kok cumi2 trus ya? -___- ternyata sedang ada cumi2 demo besar2 an, tapi intinya gue sedang bingung, kalau bahasa sekarang sedang galau.


mau gue apakan cewek secantik ini, dibiarin entar di kerubutin lalat, di apa2in mental gue masih cetek, yaudah dengan terpaksa gue pandangin doang, yap memandangi cewek cantik itu punya kenikmatan tersendiri. Itulah yang pertama dan yang terakhir gue ketemu dia, nyesel banget. 

 
hikz........... hikz........





sejak saat itu gue berjanji, secantik apapun cewek itu kalo gue yakin pasti dapat, tapi kenyataannya tidak,, gue ditolak muluh. .


oh ya, Yang terakhir gue denger sih dia nikah bulan kemarin.


yaudah yah sampe situ ceritanya, mau kencan dulu nih, doakan yang ini secantik dia hehehehe. BYE.

4 komentar