HARI KARTINI






"habis gelap terbitlah terang" kata-kata ini sangat terkenal , yang mampu membuat semangat wanita2 indonesia hingga saat ini, siapa lagi kalau bukan ibu kita kartini yang menciptakannya, kartini wanita yang mampu menyetarakan gender di indonesia, hingga wanita dan laki2 yang sebelumnya mempunyai perbedaan yang mencolok menjadi sama, yang terkenal dengan istilah emansipasi wanita, untuk menghormati hal tersebut maka setiap tanggal 21april diperingati dengan HARI KARTINI, ya tepat hari ini.

biasanya pada hari kartini banyak lomba busana kebaya, lomba sanggul, dan lomba panjat pinang, panjat pinang? Lo pikir hari monyet ?, bukan . .yang terakhir gak termasuk, yang paling banyak sih lomba menata wajah pria menjadi wajah wanita, yap semacam menbencongkan pria.

gue pernah jadi korbannya, dulu waktu gue masih SD, tapi gue lupa kelas berapa, pokoknya pas hari kartini dan sekolahan gue ngadain lomba tata rias, jadi setiap kelas dibagi beberapa kelompok, setiap kelompok wajib mendandani 1 orang cowok, terus dandanan terbaik diadu sama kelas lainnya, terus yang menang menyandang juara miss waria -____-, egak egak. . . Gue ngarang, yang menang dapat hadiah.

gue kebagian kelompok sama bunga, mawar, jono dan joko, sebenarnya gue sampai sekarang masih bingung kenapa waktu itu gue yang dipilih sebagai obyek percobaan anak SD, padahal dulu kulit gue item, rambut kayak rambut kingkong dan suka mandi disungai, gak ada mirip2nya deh sama cewek, ivan gunawan pun pasti istighfar sambil melambaikan tangan kekamera kalau disuruh ndandani gue menjadi cewek.

"kok aku sih yang didandani"

"ya soalnya mukamu abstrak"

*nyilet tangan*

kelompok gue bener-bener niat banget, 2 hari sebelum hari H, semua anggota wajib datang ke rumahnya bunga, gue waktu itu nyesel banget kenapa gak bawa pisau buat nusuk mereka, mereka sungguh kejam, joko dan jono megangin gue, bunga dan mawar nuangin susu pembersih kemuka gue, wajah gue dipermak abis2an, tuang susu pembersih, dioles2 kapas, tuang lagi, oles2 lagi, itu berulang2 sampai 2 jam, panas perih jadi satu.

"udah belum, panas ni"

"belum, bentar lagi"

*1 jam*

"udah belum, mata perih ni"

"belum, bentar lagi"

*2 jam*

"udah belum, gak tahan ni"

"belum, masih hitam"
*lempar kursi*

ancrit, woe emang dari sononya gak bisa putih, walaupun habis 3 drum ya tetep item setan !!.

gue merasa jadi korban pemerkosaan bergilir tante girang, cuman bedanya yang sakit bukan anu gue, tapi wajah gue, gue cuman bisa pasrah.

"wajahmu memang abstrak sejati tep, gak nyangka 2 botol susu pembersih dan 2 bungkus kapas pun gak mempan" kata bunga.

"udah tau gak bisa kenapa masih elo coba setan" hati gue berteriak.

"gimana kalo pake amplas?" saran joko.

mereka kejem kan?
gimana perasaan kalian kalau punya temen kayak mereka? Pantes kan di celupin lapindo.

1 hari menjelang hari-H, gue gak dateng ke rumah bunga, gue trauma, kayaknya mereka masih belum puas kemarin nyiksa gue, sampe2 dateng ke rumah gue.

"latep" , "teeep laaateep", "main yuk", suara itu terdengar di luar pintu rumah yang gue kunci, gue sembunyi di bawah meja, udah kayak lari dari abang2 tukang kredit cuilan keliling ni.

gak sia2, alhamdulillah gue lolos dari percobaan pemerkosaan berulang, mereka nyerah, tapi gue masih bingung buat ngadepin hari-H Besoknya.

21 april, hari yang menentukan buat wajah gue,
"tet" bunyi bel masuk berbunyi, itu berarti lomba dimulai, semua murid kelas gue penuh semangat nyambut lomba ini, tapi ada beberapa murid yang tertunduk lesu, yap mereka sama kayak gue, korban pemerkosaan tante girang.

"ayo ayo ayo"

"semangat semangat"

"kurang lipstiknya", "kurang alisnya" , "kurang keteknya",.

suara2 teriak teman2 satu kelas, gue diem, gue pasrah, disamping gue terlihat tas kosmetik lengkap, bilik pemisah pun dipasang, bunga dan mawar mulai ngoles2 wajah gue, tapi beda kayak percobaan kemarin yang rasanya panas dan perih, sekarang rasanya dingin, gue mulai nyaman, tapi perasaan gue gak enak, gue tanya ke mereka.

"ini apa kok dingin?"

"revanol"
#jleb
ancrit........ apakah muka gue seabstrak borok? Sampe dikasih revanol? -____- dasar setan !! , pengen rasanya ngacungin pistol ke mulut mereka.

revanol berakhir, sekarang muka gue kayak cimol, gak nanggung2 bedak 1 sachet habis buat nutupin muka gue, biar putih kata kelompok gue, putìh emang iya, trus dijual 500 an? Sumpah ya frustasi gue.

tapi gue sangat bersyukur dulu belum musim bulu mata anti badainya syahrini dan jambul khatulistiwa, gak kebayang deh kalau bulu mata itu nempel dimata gue, dan jambul itu dikepala gue, bisa2 gue dikira burung beo genit -____-.

singkat cerita, lipstik udah, sanggul udah, make up udah, tinggal masukin 2 buah jeruk ke kebaya gue sebagai pengganti payudara, agar semua penasaran, muka gue dan peserta lain ditutup kain, kita dituntun kedepan kelas dan menempati duduknya masing2, kebetulan gue duduk paling ujung akhir.

"ih cantiknya, gak nyangka"

"hahaha mirip bencong"

"kayak tamara ya?"

berbagai komentar temen2 sekelas yang menyaksikan satu persatu peserta dibuka penutupnya, awalnya sih gue pede tapi semakin mendekati giliran gue, hati jadi deg2 an, nafas udah mulai gak beraturan, keringat bercucuran, dan. . Mendadak semua diam saat penutup muka gue dibuka, guru gue diam, gue diam, temen2 diam, gue jadi bingung, secantik itukah gue? Semua jadi gak bisa berkata apa2?, beberapa menit berlalu.

"huahahahahahaha", tawa keras salah satu temen gue memecah kesunyian, "huahahaha", "hahahahaha", "xixixixi", "wkakakakak", disusul dengan tawa murid sekelas, tak terkecuali guru gue, rasanya masa depan gue hancur, gue malu men.... . Gue lari keluar dan putus sekolah, lalu jadi bencong di lampu merah, -____- sinetron banget ya? , egak,, yang ini cuman becanda.

semakin gencar celotehan temen2 gue,

"kayak doraemon" doraemon pala lo longsor,

"kayak dakochan"
"kayak badut"

dan yang paling gak bisa gue terima adalah, salah satu temen gue bilang.

"ih mirip lemper" , jleb, , elo gak tau kan rasanya jadi gue? Manusia setampan gue dikatain lemper, ah sudahlah jadi emosi inget waktu itu.

melihat respon temen2 gue, gue jadi pengen ngaca, gue langsung pingsan liat muka gue, asli ancur, bagaimana tidak ancur, wanita yang masih SD yang kencing ajah belum bisa lurus suruh dandani gue, benar benar edan waktu itu.


tapi penderitaan gue gak sia2, setelah diumumin pemenangnya, gue dapet gelar dan juara paling unik, unik sih memang unik, tapi bisa bikin orang jadi bunuh diri,... setelah itu gue kapok, gue gak akan mau kalau diikutkan lomba yang sejenis, gue TRAUMA !!!!

met hari kartini.

13 komentar

sebenernya acara memperingati hari Kartini adalah acara wajib yang ada di sekolah dimana tempatku mengajar. tapi th ini gak ada karena waktunya jatuh pas UUS kelas 6.
kalau cowok yang didandani namnya bukan Katini tapi Kartono kali ya.

jadi punya masalah kulit keling? *tos
derita kita sama. ini antara mau bilang kasihan atau kamu yang mau di begoin temen-temenmu. tapi keren lah, malah jadi memori yang tak terlupakan. jarang-jarang lho orang yang punya pengalaman jadi bencong *eh...

tadi pagi ada anak-anak tk yang dirias lewat depan rumahku. Lucu-lucu dan imut-imut pokoknya. Pakai baju adat daerah. Sayang nggak kefoto. baru sadar mau ambil kamera eh udah abis rombongannya. Hihi.

Eh kalau dulu waktu sd gimana yak? kayaknya nggak ada pengalaman seseru kamu. Haha dimakeupin sama temen sendiri. Sayang nih, mana fotonya?

eh ini seriusan tip...? astagaaaa...
mana fotonya...manaaaa.... *kepobanget
hahaha. disyukuri aja tip...nggak semua orang bisa punya pengalaman kayak kamu loh....

hihihi mukamu abstrak jahat juga ya tuh orang,,romantika pas hari kartini bikin keingat lagi sama jaman sekolah. SELAMAT HARI KARTINI utk kita semua para wanita INDONESIA :) ...tolongnya gue request dong foto muka abstraknya pengen lihat banget nih MUPENG :)

huahahahahahaha...bang latep dipaksa mau jadi perempuan bang......pemaksaan...
untungnya dulu begitu ngetren foto ya bang....bang latep SD tahun 1965 kan ya bang #ngarang....

ahahahahaha....cma bisa dibayangin aja..revanol plus rempelas adalah alat paling mengerikan yang pernah digunakan untuk merias...wkwkwkkwk

Haha gokil ada cerita tersendiri dibalik hari kartini ya sampe-sampe buat trauma gitu, masih sampe sekarang kah? :D

masih mending tuh... kenangan kartini ku lebih buruk... bayangin, aku dicium bencong beneran, iya bener - bener bencong, ironisnya di depan sekolahan... ironisnya lagi, diliatin temen - temen... ironisnya lagi ( paling parah ), cewek yang kusuka juga ngeliat...

ahahah, ini beneran ada lomba cowok didandanin ala kartini? bener2 acara enggak berperikemanusiaan. kesian cowok jantan nan ganetng kek kamu harus didandanin ala waria? parah!

moga kamu enggak trauma ya sesduah diperkosa bergilir di wajah gitu. *pukpuk

hahaha antara lucu sama kasihan sih. gue ga bisa bayangin gimana penampilan lo waktu itu. bahkan sampe ada yang bilang lo mirip sama jajanan lemper.

temen-temen lo kejem banget sih ngeriasnya, udah tau kulit lo item masih aja di paksa jadi putih. kalo di ibaratkan sih kayak ngerubah kopi jadi susu. mustahil banget wkwk. maaf bang bercanda.

tapi lumayan kan dapet award juga, yaa meskipun award peserta paling unik. lumayan juga buat pengalaman, kapan lagi kan lo bisa di rias jadi cewek kayak gitu.

Semoga lo makin cantik bang hahaha..

gue ngakak pas ada yang bilang kalo muka lo kek lemper.. itu asli gue selain ketawa mendadak jadi laper, pengen makan muka lo bang. haha

hahaha. entah kenapa aku kok membayangkannya.. wkwkwk :D

pengalaman ter-NGENES nya sampean ya kak. semoga ngga terulang ke anak cucumu nanti ya kak *peace*

anjir gue ngakak bacanya -_-

nyampe bawah gue baru sadar kalo gue sekolah di SD yang sama kayak elo, untung pas jaman gue laki-laki udah diemansipasi, jadi yang didandani adalah: enggak ada. Cuma upacara pake kebaya doang kayaknya. Nasib emang tahu siapa yang pantas untuk dibully. HAHAHAHAHA

salam buat Joko, bang!

hiahh didandanin kayak cewek nih? beneran?
di sekolah gue juga ada, tapi untungnya yang cowok gak sampe jadi kemayu hahayy .. cuma pake batik doangg