MABUK SKRIPSI


Puncak dari kuliah adalah wisuda, syarat wisuda adalah lulus skripsi, siapa sih yang gak mau lulus skripsi? Ya kan? begitupun gue, mahasiswa semester akhir yang memimpikan skripsi, tapi apa daya skripsi memang susah men.

dulu waktu gue semester 6 an, gue seneng liat kakak tingkat yang galau karena mikir skripsi, gue ketawa ketiwi meliat mereka dipermainkan dosen, nunggu didepan pintu ruang dosen dengan muka menahan haus dan lapar dari jam 7 pagi sampe jam 5 sore padahal dosennya gak ada diruangan, ini yang bodoh mahasiswa atau dosen nya?, semacam mengharapkan tapi gak diharapkan.

tapi sekarang gue yang ngalamin men, gue udah kayak pacaran sama dosen, bagaimana tidak? nunggu dosen buat ngasih judul, udah janjian, udah sms an, udah telpon2 an, eh akhirnya gak dateng juga, kayak pertama kencan, udah make minyak wangi sebotol, sabun 1 batang, dan pinjam uang ke teman,tapi dianya gak datang, sakit men... Mau marah tapi marah sama siapa, mau nyilet tangan gak punya uang buat beli silet. *sabar-sabar*

susahnya gak hanya soal tunggu menunggu, tapi juga karena penolakan, gak hanya di dunia percintaan ada penolakan, di dunia pendidikan pun ada, dan gue rasa sebenarnya jomblo sama mahasiswa semester akhir itu beda tipis, dulu gue pusing mikir ditolak cewek, sekarang pusing mikir ditolak dosen, beda tipis kan?, dan gue pernah ditolak gara2 dangdut ngamen 5, gue masuk ke ruangan dosen dengan percaya diri, gue liat pak dosen lagi mojok di ruangan (gak pegang baygon loh ya) lalu gue samperin,
"pak ini judulnya"

*dosen manggut2*

kiraen manggut2 karena ngerti, tapi selang beberapa menit dia terus manggut2.

ancrit ini pak dosen ngerti apa lagi kena ayan, perasaan gue gak enak, gue liat matanya, matanya merem, wah lagi tidur dia, gue liat telinganya ada headsetnya, gue cabut pelan2, lalu jeng jeng jeng. .pak dosen marah2,

"siapa yang nyuruh nyabut, siapa yang matiin lagu ngamen 5 nya, siapa yang ngehamilinku?"

"a...a..ku pak, tapi yang ngemahimilin bukan aku pak", gak gak kayak gitu, yang hamil itu cuman karangan gue,

gue nunduk tak berdaya, gue minta ma.af tapi pak dosen nya masih marah, pengen rasanya meminta maaf yg romantis kayak marwan, tapi gue mengurungkan niat, menaklukan hati cewek sajah gue gak bisa, gimana menaklukan hati dosen? , gue pulang dengan membawa judul yang belum di acc.

karena keseringan move on gara2 cinta, gue jadi gampang buat move on ke dosen lainnya, beberapa hari berikutnya gue mendatangi ruangan dosen lainnya, gue dengan sopan masuk,
" bu saya mau ngajuin judul "

" judul apa mas? Mana saya lihat dulu"

dengan rasa dagdigdug gue menunggu, dia membaca trus ketawa, wah sinyal bagus nih, lalu . . . Dia bilang

"mas maaf ya ini bukan bidang saya"

"kok gitu bu?"

"lihat mas, ini judulnya tentang otomotif murni"

"iya bu, trus ?"

"saya dosen bhasa indo mas " jedienk. . .gue malu men, gue memilih hati yang salah, mabuk skripsi ngebuat gue gak bisa mbedain mana dosen bhs indo dan mana dosen mesin, untung masih inget jalan pulang.

gue bingung, belum ngerjain ajah susahnya kayak gini, padahal masih tahap ngajuin judul udah ngebuat gue kelimpungan, gak di ingat juga ingat sendiri, gak di kerjain kapan lulus nya, ah . . . mabuk skripsi ngebuat makan gak enak, minum gak enak, boker gak enak, itulah alasan mengapa gue sampe sekarang belum ngerjain skripsi, selain alasan tadi, juga ada alasan yang lain ini salah satunya, belum dapet judul yang pas dan belum dapet dosen yang sehati, soalnya memilih skripsi itu kayak memilih istri, gue gak mau ditengah2 biaya hidupnya mahal, gue gak mau cerai sama dosen pembimbing, -____-.

jadi tolong ya jangan tanyain "kapan wisuda?" Atau "kapan lulus skripsi?" soalnya sakit men, Itu sama sajah nanyain "kapan nikah?" Pada orang jomblo yang berumur 40 tahun, bisa2 dia langsung loncat dari monas.

oh ya gue juga benci sama wanita yang mutusin cowoknya karena belum lulus skripsi, apa hubungan nya coba, bilang ajah udah bosan jangan alasan skripsi -____- , soalnya gue pernah lagi di kantin ada cewek cekcok dengan cowoknya,

"kita putus" ceweknya teriak.

"loh kok gitu ,kenapa?" tanya cowoknya, dengan wajah melas.

"kamu sih, gak lulus2 skripsi" jwb ceweknya dengan nada tinggi.

*jjjlleeeeebbb*
ini diskriminasi namanya, mana ada hubungan percintaan sama skripsi, ternyata menakutkan, untung gue jomblo jadi belum ngerasain diputusin cewek karena belum skripsi. Hidup jomblo ! ! (-____- )/.

masih ditempat yg sama , kantin, gue juga pernah nguping mbak mbak yang cantik lagi ngegosip, awalnya sih ngebahasnya wajar2 ajah, harga behel, harga lipstick, harga bedak, , , dan harga pembalut ancrit ini mulai gak wajar, ada yang bilang enak yg ada sayapnya , -____- emang burung ada sayapnya?, ada yg bilang nyaman yang ion apa itu, pokoknya ion2, gue gak tau, walaupun gak wajar di bahas dikantin tapi menurut gue sah2 saja, soalnya mereka cewek.

yang gak gue sangka adalah tiba2 ngebahas cowok seksi, masa mbaknya ada yang bilang "cowok seksi itu cowok yang sudah skripsi" #jleb. . Emang gitu ya? Ada aturan nya? , masa gue seksi gini jadi gak seksi cuman gara2 belum skripsi?, hati gue teriak, mbak liat gue mbak, masa kurus gini gak seksi??, LUPAKAN !!.
trus mbak yang satunya bilang "cowok idaman mertua adalah cowok yang sudah wisuda" #jleeb.... ancrit ni mbak mbak nyindir gue muluh. . Cantik2 tapi pintar bikin sakit hati, Ah baru denger 2 pendapat udah gini, daripada gue kena darah tinggi gue langsung cabut pulang.

doain gue biar cepet skripsinya men, biar gue gak jadi korban cewek2 dan mertua selanjutnya. .oke.

2 komentar

hahhha postingan yg gueehh bgd tuk saat ini :p

keyen mas broo, apalagi analogi skripsi sm jomblo2nya ciyehh asik dibaca... tp, klu boleh kritik yaa...perhatikan penulisan kata 'di'.. mana yg sbg awalan dan yg sbg kata depan okeyy...
bgaimanapun juga tulisan yg baik adalh tulisan yg sesuai dg kaidah2 penulisan hehhee :)
keep writing ^^

hahahha oke2 maklum gawe hape dadi kadang gak ketok hehehehhe