SURAT CINTA

lagi lagi gue termakan godaan temen gue untuk ikut sayembara nulis, tapi kali ini nulis  surat cinta, tapi seumur umur gue gak perna nulis surat, apalagi surat cinta belum pernah sama sekali, lagian gue nulis surat kemana coba ??? , lo tau kan dan bukan rahasia lagi kalau gue ****** ,,  tapi sebagai laki laki yang jantan gue tertantang mencoba nulis surat cinta walaupun tulisan gue jelek dan gak tau di tujukan ke siapa,,,

setelah gue cari inspirasi akhirnya gue dapet ide suratnya ditujukan ke ......., heheheh biar penasaran ajah, dan setelah beberapa jam nulis sambil boker akhirnya jadi seperti ini,,,,
 

langsung baca ya....



Dear cinta,
sebenarnya bukan cinta sih ,ralat.

dear mantan cinta,

hello, gimana kabarnya?, semoga baik-baik saja disana, udah lama gak ketemu ni, kamu masih inget aku? Aku latif cowok paling keren se RT kita dulu, dan kita pernah deket, hem.. Kamu Udah lupa ya?, kalau gitu aku ingetin ya?, Inget gak terakhir kali kita makan cireng di warung bu mahmud?, kamu nangis gara-gara cireng kamu aku makan, terus kamu ngaduin aku ke orang tuamu sambil nangis, tapi orangtuamu ngira aku ngehamilin kamu, padahal waktu itu kan kita masih kelas 4 SD, gak mungkin kan kamu hamil?, aku masih inget banget loh bapak kamu marah2 ke aku, sampai sekarang pun aku masih nyimpan foto pipiku yang merah karena tamparan bapak kamu.

maaf ya dulu uda ngebuat kamu nangis karena sepotong cireng, soalnya waktu itu aku lapar banget, kalo aku gak makan cireng kamu trus aku makan apa? Aspal? Gak mungkin kan.
Oh ya inget juga gak dulu kamu selalu nangis setiap aku bilang aku suka kamu, padahal itu dari hati loh, kenapa sih kamu nangis? Apa aku menakutkan? Enggak kan?, sampe sekarang aku masih gak tau alasannya, kasih tau ya alasannya?.

kira2 kamu sekarang kayak apa ya?, kayak asmiranda? Kayak ayu ting ting? Atau masih tetep imud kayak dulu?, kalo aku tetep ganteng kayak dulu, tapi udah gak ingusan,hehehe, gak kerasa kita udah gak ketemu belasan taun, mungkin sekarang kamu udah punya cowok ya?, mungkin juga udah punya suami, dan mungkin juga menggendong bayi, aku harap sih kamu masih jomblo kayak aku, kan ada harapan buat aku .hehehe

sebenarnya aku gak bisa nulis surat cinta kayak gini, tapi buat kamu aku rela meluangkan waktu ku beberapa detik untuk nulis ini, masih banyak pertanyaan buat kamu, tapi tinta bulpen ku udah abis, dan lagi ngirit ni, jadi udah dulu ya cinta.

                                                                                                                                                 
    yang  mencintaimu

  
         latif


****

tapi setelah gue baca , jadinya kok gak romantis ya ????. malah lebih mirip surat bapak2 yang anaknya hilang,,,, ya sudahlah, maklum kan gue *****, jadinya agak gak bagus,,,,

gak sampe disitu, karena disuruh sama mbak2nya panitia ngirimnya lewat kantor pos, dan gue terlalu melek teknologi gue  jadi bingung cara ngirimnya, tapi dengan ke optimisan yang menggebu akhirnya gue sampai di depan kantor pos, tapi gue bingung harus kemana,, pintunya banyak, setelah beberapa menit gue baca satu persatu tulisan di atas pintu, akhirnya dapet juga pintu utamanya, gue masuk, tapi langkah gue teerhenti karena banyaknya orang2 tua didalam,, celingak celinguk gak jelas, gue cari satpamnya juga gak ada jadi gue terpaksa nyelonong ke loket, tapi ternyata loket yang gue tuju bukan loket pengiriman surat, tapi pengambilan uang pensiunan, mendadak jadi gak jantan.

untung mbak kantor posnya mau menunjukkan loket mana yang benar, nah setelah gue berada di loket yang benar , gue nyodorin tuh surat, mbaknya nanya ini isinya apa????, woe mbak, kan ini loket surat, ya isinya surat dong, masak isinya hatinya mbak, gak mungkin kan ????, cantik2 tapi bikin kesel,,, itu salah satu alasan kenapa gue ******. dan inilah gue pertama kali ngirim surat dan mungkin juga untuk yang terakhir kali.

akhirnya gue bisa juga ngirim surat cinta lewat kantor pos....  mudah mudahan surat cinta gue bisa muncul di buku hehehehhe......