HUJAN GAK HUJAN TETAP JOMBLO



Hujan ,

hujan adalah bla bla bla, lo udah ngerti, gue udah ngerti, bapak gue juga udah ngerti, jadi gue gak usah njelasin apa itu hujan, oke.

waktu gue nulis ini, sebenarnya nggak sedang hujan, juga nggak gerimis, apalagi mendung. langit masih cerah secerah wajah gue (nggak boleh protes), lalu kenapa gue nulis tentang hujan? Apakah karena IP gue yg bikin hati gue kering sehingga butuh hujan? bukan , apakah karena gak ada dosen yang mau mbimbing skripsi gue sehingga butuh hujan? Juga bukan, trus? jawabannya bukan sulap bukan sihir cuman karena gue mau ikut lomba menulis di @proyekmenulis yang bertemakan memories of the rain, jadi semacam sayembara buat nampilin karya terbaik kita buat di muat dibuku mereka, sebagai lelaki yang jantan, gue harus ikut, sapa tau karya gue diterima, hehe.

sebenarnya gue udah ngirim karya gue yang fungsi hujan, tapi menurut gue, kalo bisa ngirim 2 karya kenapa tidak?, ya kan? Peluangnya lebih besar, kata bu dokter tetangga gue, 2 anak lebih baik, jadi 2 karya juga lebih baik. Semangat!!

gue jempalikan dihati mantan gue buat nyari ide malah galau, gue liat kucing malah kawin, gue liat ayam malah gak keliatan, oh ya baru inget ayamnya udah gue jual buat beli beyblad hehehe, dan gue liat ibu gue malah dapet ancaman harus lulus kuliah tahun ini, ya tuhan apa dosa gue?. Lupakan !!
Setelah curhat ke hati gue yang paling dalam, gue inget pengalaman gue tentang hujan yang super tragis, cocok buat @proyekmenulis.

oke diam dulu gue mau mulai, waktu itu 14 februari tahun lalu, kalian udah tau kan itu hari apa? Yap betul hari ulang tahun yang ke 11 sunatan gue, bukan hari valentin? Bukan, harap maklum gue jomblo jadi gue nggak kenal apa yang namanya valentine , yang gue inget dari 14 febuari cuman sunatan gue, keren kan gue? *pura-pura keren* #prayforgue.


kembali ke cerita, di 14 febuari tersebut gue berdiam di rumah dan berharap hujan, gue takut kalau keluar rumah malah pingsan liat orang berpasangan, jangankan liat orang, liat semut berpasangan ajah gue juga udah mimisan, tragis !!.

Gue berdoa semampu gue, gue sms semua temen gue yang jomblo biar juga berdoa agar hujan, ikatan jomblo bersatu the power of jomblo , kata guru ngaji gue dulu, doa itu lebih banyak lebih cepat dikabulkan. Bagi jomblo kayak gue gini hujan di tanggal 14 febuari adalah penyembuh kegelisahan hati, bagaimana tidak? Kalo enggak hujan pasti banyak umat berasmara ngerayain valentin,Bencana bagi jomblo !!

lama kelamaan gue bosan juga di rumah nunggu hujan, akhirnya gue iseng (lebih tepatnya ngarep) ngajak cewek yang ada di kontak hape gue buat jalan ke mol, gue smsin semua, termasuk nenek-nenek penjual jamu langganan gue, gapapa lah itung2 juga cewek kan -___-, tapi, tapi, tapi egak ada satupun yang membalas sms gue termasuk nenek-nenek penjual jamu tersebut, gue berusaha sabar positive thinking, ah mungkin pada tidur semua, oke gue tunggu 1 jam, setelah 1 jam masih belum juga ada yang membalas, gue tunggu 2 jam, belum juga ada yang membalas, gue tunggu 3 jam, nah akhirnya belum juga ada yang membalas, -____- pengen rasanya ke afrika buat terjun dari gunung semeru, berhubung gunung semeru ada di indonesia, gue gak jadi terjun, gak elit kan bunuh diri didalam negeri. Ya tuhan beginikah nasib jadi jomblo? susahnya nyari teman hanya buat jalan ke mol dihari valentine, apalagi berharap punya pacar?, JAUHKAN !!!.

gue putus asa, gue terdzolimi, masih tetep kata guru ngaji gue dulu, ALLAH mengabulkan doa orang terdzolimi, jadi gue semakin kencang berdoa agar hujan, mungkin karena gue menghayati gue pun tumbang, gue tertidur,tapi belum sempet bermimpi, hape gue bunyi, gue langsung bangun dan Alhamdulillah akhirnya ada yang membalas sms gue dengan nama iren, karena terlalu bersemangat, gue buka ajah tanpa mempersiapkan mental buat liat isi dari sms itu, kemungkinannya cuman 2, kalau enggak ditolak ya di maki-maki, dan setelah gue buka ternyata jawabannya bukan kayak yang gue bayangin, malah lebih parah, gue jadi pengen ikut budi handuk mandiin kudanil, biar juga sekalian jadi makanannya, siapa yang enggak emosi kalau sms yang di tunggu-tunggu ternyata isinya cuman, "maaf ini siapa ya?". WOE , GUE LATIF WOE hari gini gak kenal gue, cowok paling keren se rumah gue, pengen teriak tapi takut di lempar panci ama ibu gue, jadi gue berusaha sabar , gue jelasin panjang lebar kepada cewek itu, setelah 2 menitan, akhirnya dia inget ama gue,alhamdulillah gak jadi di lempar panci.

gue rayu dia, gue nyanyiin dia, akhirnya dia mau, yap dia mau jalan ama gue di hari valentin, gue senang, elo galau? Kelaut ajeh, gue jempalikan, gue kayang di kasur, gue cium bantal, tapi gue langsung bergegas berdoa lagi setelah gue liat di jendela langit mendung, gue berdoa 1000 derajat berlawanan dari doa gue sebelumnya, sekarang gue berdoa agar enggak hujan, gue bagaikan satsuke yang menghianati naruto, maaf ya ikatan jomblo bersatu, saat ini gue menghianati kalian,manusia emang plinplan.

"tuhan jangan hujan ya, tadi gue cuman bercanda minta hujannya" isi doa gue, yap gue sekarang berada di posisi umat berasmara yang ingin gak hujan dan ngerayain valentin walaupun status gue tetep, jomblo.

jangan hujan , jangan hujan, jangan hujan, cuman kata2 itu yang ada di kepala gue, kalau tadi gue sms semua temen jomblo, sekarang gue sms semua temen gue yang udah punya pacar agar berdoa gak turun hujan, tapi takdir berkata lain, dan langit nggak bisa kompromi ama gue, doa jomblo didunia ini lebih dahsyat itu mendandakan kalau kaum jomblo emang terdzolimi sehingga dikabulkan, jadi mulai berfikir buat ninggalin status kejombloan gue.

gue nyesel tadi berdoa agar hujan, kesempatan emas gue berubah jadi pepesan kosong karena hujan, ah gue benci hujan, tapi takdir yang lain berkata lain, bingung? Sama gue juga bingung, intinya itu si iren mau jalan ama gue meskipun hujan, asal dia gak kehujanan, pepesan kosong berubah lagi jadi kesempatan emas, yuhu, dengan bermodalkan 1 jas hujan kreditan dan motor butut, gue jemput iren, karena gue laki-laki yang bertanggung jawab (sebenarnya karena gak punya jas hujan lagi) , jadi gue rela yang kehujanan, iren yang make jas hujan, jantan kan gue? Jantan sih jantan tapi menurunkan harga pasaran gue -____-.

Dia tetep cantik, sebaliknya kegantengan gue mendadak hilang, gue gak ganteng lagi, yang sebelumnya wajah gue udah gue bersihin pake ponds kayak tengku wisnu, gara2 kena air hujan jadi kayak mpok nori, yang sebelumnya rambut gue kayak kak seto jadi kayak edi brokoli, random abis.

belum selesai sampe disitu turunnya harga pasaran gue, di tengah jalan di bawah guyuran hujan, motor gue mogok men, apes , sebagai laki-laki yang jantan, gue gak tega kalau liat cewek kehujanan, gue suruh dia berteduh di warung. gue otak atik busi motor gue, gak bisa, gue periksa spion nya, tetep gak bisa, gue cek platnya, tetep gak bisa, ah akhirnya jurus andalan gue keluar, gue gunakan ilmu pendorong, yap betul si iren gue suruh dorong ke bengkel, Wajah si iren jadi murung, dia diem dan cuman megang hape, gue jadi tau kalau gak boleh nyuruh cewek dorong motor yang sedang mogok waktu hujan jadi gini akibatnya, gue tanyain, tetep diem, gue cium juga tetep diem (yang ini kayaknya mimpi deh).

Motor gue belum selesai diperbaiki, tiba-tiba ada mobil yang berhenti didepan bengkel, keluar cowok dengan gaya sok cool, gigi pake behel warna pink, rambut menara eifel, baju ketat, celana merah, sepatu pantofel, ini judulnya jadi banci salon masuk bengkel, ya tuhan mahkluk apa ini, cumi-cumi bukan lumba-lumba juga bukan. gue bengong, tukang bengkel juga bengong melihat mahkluk yang super aneh ini, dan yang lebih ngebuat gue bengong sebengong bengongnya tanpa sekatapun si iren masuk mobil sama mahkluk itu, -____-, gue yang gantengnya gini di tinggal demi si cumba.

ahh pepesan emas gue di ambil sama cumba (perpaduan cumi2 sama lumba2, gak usah dibayangin), rela gak rela harus rela, si iren ibarat lari dari mulut ayam (gue) jatuh ke mulut singa (itu sih cumba), gue gak nangis kok gue kan jantan, sumpah gue gak nangis, paling-paling mojok dikamar sambil minum autan, nyilet tangan dan ngomong sama kaca, gue semakin benci sama hujan, gara2 hujan si iren pergi sama mahkluk gak jelas, gara2 hujan kesempatan seorang jomblo ngerayain hari valentin pupus, yang tertinggal cuman gue, motor gue, sama tukang bengkel dan hujan.

*backsound berhenti berharap - sheila on7*

karena motor gue masih mogok, dengan diiringi lagunya sheila on7 dan guyuran hujan, gue pulang jalan kaki bukan karena galau juga bukan karena nangis, tapi karena gue emang gak ada ongkos buat naik angkot, tragis.
rasanya sementara ini gue pengen sendiri, jauhkan silet dan tali dari gue, gue gak akan pernah lupa kejadian ini. akhirnya gue sadar hujan atau gak hujan , gue tetep jomblo.

-End-.

karya gue diatas mungkin gak sebagus karya temen2 yang udah ngirim ke @proyekmenulis, tapi apa salahnya gue usaha ya kan? , hehe , salam jomblo.

2 komentar

mhueheueheu....... :D jaman dulu ini. thanks dian da mampir