cerpen radit dan jeni


Iseng2 ni nulis crita d luar pengalaman semacam cerpen . :D



nama gue radit satya, panggilan gue adit ,gue seorang anak kecil yang periang ,gue sekolah di salah satu SMPN di surabaya , gue punya banyak teman yg selalu tersenyum, waktu itu gue kelas 1 SMP ,
tapi semuanya hancur ketika kedua orang tua gue ditemukan over dosis karena narkoba , nyawa mereka gak bisa di selamat kan , sejak saat itu gue d asuh nenek gue, tapi kehidupan gue berubah drastis ,semua temen2 gue ngejauhin gue karena mereka anggap gue anak seorang pecandu yg hina , gue di sekolah jadi gak punya temen sama sekali, gue jadi seorang anak yg pendiam , tiap jam istirahat gue selalu mojok d kelas , gue cuman bisa memandangi mereka bermain riang di halaman sekolah dari jendela kelas yang usang.

hari berganti , gue tetep di hina sama temen2 gue, waktu itu sempat gak kuat oleh ejekan mereka, jadi gue mengadu ke nenek gue , tapi apa daya ,nenek gue gak punya uang buat mindahin sekolah gue.

akhirnya dengan sangat terpaksa gue tetep sekolah di situ . Gue sekarang adalah anak yg antisosial , gue udah lupa caranya bergaul.

waktu kenaikan kelas pun datang, waktu itu kenaikan ke kelas 2 dan gue sendiri yg harus ngambil rapot , gak ada yg ngambilin , nenek gue udah tua beliau gak mungkin berjalan ke sekolah karena jarak rumah dan sekolah 2 km ,

semua rapot temen2 gue udah di bagi , mereka tertawa bercanda dengan orang tuanya, gue semakin benci sama keadaan ini , lalu nama gue pun d panggil oleh guru gue,

"radit satya"
"ya ,bu "

gue pun maju, dan betapa kagetnya gue, ternyata gue gak naik kelas , semakin benci gue dengan hidup gue.

gue tetep kelas 1 dan mulai saat itu gue jarang masuk ke sekolah , gue lebih suka mengurung diri di kamar , ternyata sikap gue itu mulai menarik perhatian wali kelas gue, akhrnya beliau membujuk gue untuk masuk sekolah , dengan berat hati pun gue masuk sekolah , tetep gak ada yg brubah semuanya tetep sama , tapi ada satu yg menarik perhatian gue , di tempat biasanya gue duduk sendiri ,d pojok kelas ,ternyata udah ada yg nempati , akhrnya gue duduk di sebelahnya , dy seorang cewek yg cantik , dy nyodorin tangan nya ,dan berkata
"namaku jeni , kamu sapa? ",
"aku adit " balas gue sambil acuh in tangan nya,
"oh adit, kenapa baru masuk ? " .emang waktu itu gue udah g masuk 2 minggu an ,
"gp2 males ajah, " jwb gue.
"kamu kok cuek banget sih? , g mau temenan ama aku? ",

"kamu tau kan ,aku anak pecandu yg mati karena over dosis?",
"jangan bilang gt ah, aku mau jd temen kamu bukan karena kamu siapa, tapi karena aku berteman sama siapa ajah"

dari situ gue akhirnya punya satu2 nya temen yg ngedukung gue, gue jadi rajin masuk sekolah, hidup gue mulai kembali semangat ,
waktu pun berlalu , kenaikan kelas datang lagi ,

kali ini ada yg ngambilin rapot gue , mama nya jeni .
"thanks ya jen , da mau ngambilin rapot gue "
"ah lo dit , pake thanks2 an segala, kayak lo bru kenal gue ajah ".

gue ranking 10 dan jeni ranking 1 ,dy emang pintar, cantik juga, gue mungkin cinta ama dy , tapi gue gak berani bilang. Jadi sahabatnya udah cukup bagi gue saat itu .

singkat cerita , gue dan jeni pun lulus SMP, dan gue masuk SMA yg sama ama jeni ,
kita tetep satu bangku , satu kelas pada ngira kalo kita pacaran , kita cuman tersenyum dan saling tatap.

dari sini lah ceritanya akan dimulai ,

pada pertengahan semester jeni udah jadi primadona sekolah, smua ngejar2 dy, dan banyak yg ngajak jalan , maklum jeni adalah cewek yg perfect , yg menjadi impian semua cowok , termasuk gue.

"jen , udah jd artis skul lo sekarang, g niat cari pcr? ",
"ngpain d cari ,ntar juga dateng sndiri dit".
"nunggu gue tembak ya?",sambil gue becandain.
"hahaha , ngarang lo dit ", jeni sambil ketawa.

dalem hati gue sih gue berharap , lalu gue tanya lagi, "lo suka sama sapa skrg?", dy terdiam gak ngejawab lalu pergi , mungkin ada yg di sembunyi in fikir gue,

yang ku duga pun terjadi, dy jalan ama cowok yg terkenal playboy dan nakal, doni namanya, dy emang ganteng, tapi dy suka mempermainkan cwek , da gak keitung cewek yg nangis2 ngemis cinta ke dy,
gue takut jeni akan jadi korban berikutnya jadi jeni gue bilangin , tapi tetep sajah dy gak meduliin gue.
Pas gue lagi di kantin ama jeni, gue tanya ke jeni , "jen, lo jalan ya ama doni? "
,
"iya dit emang kenapa? , lo cemburu ya? "

"hahaha ngpain juga cemburu ama lo jen" , jwb gue sambil ketawa, padahal di dalem hati gue emang lagi mendidih,

"gue sayang ama doni dit, dy baik banget" ,
kata2 jeni ini ngebuat gue semakin cemburu, tapi gue harus slalu ngedukung jeni,walaupun doni g pantes buat jeni.

***

hari ini ulang tahun jeni , gue ngasih kado ke dy, dy seneng banget tapi selang beberapa lama ,dy menangis , dy menangis karena doni lupa ama ultah dy, sebagai sahabat dan juga cowok yg menyayangi jeni , gue gak tega liyat dy nangis , akhirnya gue langsung ke toko bunga, gue beli bunga mawar kesukaan jeni dengan uang tabungan gue , gue tulis atas nama doni , biar dy gak nangis lagi . Gak berapa lama , telpon gue berdering, jeni nelpon gue dan bilang dy udah g nangis lagi karena ternyata doni inget ultahnya dan ngasih rangkaian bunga (padahal itu gue). Gue ikut seneng meliat jeni tersenyum .


waktu berlalu , sekarang gue kelas 2 SMA , jeni dan doni semakin mesrah, gue harap doni gak nyakitin jeni seperti cewek2 yg dulu. Gue cuman bisa liat mereka bermesraan di kantin sekolah dari jauh, kata2 cinta emang gak harus memiliki bener2 terjadi pada hidup gue,yg hanya bisa meliat sambil berkata dalam hati, gue sayang lo jen.

kejujuran adalah cinta, tapi gue gak bisa jujur karena gue sadar sahabat gak mungkin jadi pacar, ya salah gue dulu menjadi sahabatnya bukan pacarnya, ah tapi emang penyesalan slalu d belakang.

waktu gue di rumah, tiba2 jeni dateng dengan airmata kayak anak kecil permennya di ambil anak lain,
"kenapa lo nangis jen?" ,
"doni dit, dia selingkuh tapi gue juga gak tau gue pcrnya yang keberapa",
"udah jen ,sabar ajah kalo dia cinta lo pasti dia akan milih lo n jadiin lo satu2nya, smua orang pernah salah" , gue berusaha meredam jeni agar dia gak sedih lagi, tapi seorang pecundang tetaplah pecundang, sejak saat itu , uda gak keitung berapa kali terulang , doni ketahuan nyelingkuhin jeni, dan gak keitung juga gue meredam jeni biar gak sedih, tapi sampai kapan? Apakah trus2 an begini ? ,

saat jeni nangis dan cerita ke gue, gimana menderitanya dia , gue pengen teriak ke dia, "hei jen sadar dong ngapain lo cinta ama cowok yg brengsek kayak doni yg berulang2 nyakitin lo ,yg gak bisa ngehargain ketulusan cinta seorang cewek , nih liat gue , gue yg slalu ada buat lo, yg sayang ama lo, yg slalu perhatiin ama lo, yg gak mungkin nyelingkuhin lo ", tapi cinta bukan matematika men ada sesuatu yg gak bisa d jelaskan dgn logika,

gue pengen ngakhiri penderitaan dy, gue pengen dy ama gue, biar gue bisa ngebahagiain dy. Akhrnya gue jujur ke dia kalo gue sayank dia, cinta dia.
"jen, gue mau jujur",
"jujur tentang apa dit?",
"tentang perasaan gue jen, gue rasa gue cinta ama lo jen,selama ini gue gak berani bilang jen", yah inilah masalah klasik pada seorang cowok ,yg menjabat sebagai sahabat pengen lebih dengan menjabat sebagai "pacar",

"hmm tapi dit, lo kan?",
"ya jen gue tau, kalo gue sahabat lo , tapi gue g bisa nyimpen perasaan ini selamanya",
"sorry ya dit, gue tau lo baik ama gue, lo pduli ama gue, lo sahabat terbaik gue, tapi gue gak bisa..." , yah ini juga jawaban klasik yang d ucapin cewek ketika sahabatnya nembak dia,

adit terdiam , jeni berkata lagi, " gue juga pengen dit cinta ama lo, gue tau lo baik gak kayak doni, tapi ini gak semudah yg dibayangin , ini rumit dit",
dan sekali lagi kata2 jeni nampar telak ke hati gue, emang gue gak punya sesuatu yg dimiliki doni, playboy kayak doni emang penuh tantangan, banyak cewek yg terjebak d pusaran tantangan doni dan g bisa keluar,kalo gue cuman remaja yg gak punya tantangan sama sekali gak menarik, gue juga sadar, kalo sahabat ya sahabat ,bukan untuk pacar,

sejak saat itu jeni ngejauhin gue, sekarang gue kelas 3, jeni jadi murung, dia udah ngejauh dari gue, lagi2 kejadian yang sedih terulang, nenek gue satu2nya orang yg ngerawat gue meninggal dunia, gue hidup sendiri, meskipun masih ada harta yg d warisin orangtua gue, tapi gue memutuskan untuk ikut paman gue yg ada d jogja, gue harus rela melepas kenangan2 di kota ini, terutama kenangan bersama jeni, gue gak berani bilang jeni kalo gue pergi ke jogja, biar semua menjadi rahasia dan terkuak pada waktunya,

gue melanjutkan SMA d jogja, gue dan jeni sekarang udah punya jalan nya masing2, gue gak mau dy ngehubungin gue, jadi gue ganti nomor hape, waktu berlalu, gue masuk universitas negeri d jogja, gue masuk jurusan psikologi karena gue pengen ngebuka pola pikir pecandu2 kaya orgtua gue sadar kalo narkoba itu gak baik,gue gak mau orang2 mati dengan konyol karena OD,

IP gue cukup memuaskan gue menikmati masa2 kuliah ini gak berasa gue udah semester 7,

tapi gue ketemu cewek yg mirip ama jeni , waktu itu gue mau ikut lomba karya ilmiah, dan kebetulan pendaftaran nya di fakultas ekonomi, dari kejauhan gue liat cewek turun dari mobil dengan perut membucit, gue gak berani nyamperin karna gue takut salah orang, gue pikir cuman mirip ajah,

saat pengumuman pemenang lomba karya ilmiah pun dimulai, semua peserta di kumpulkan di gedung dan di panggil satu2, nama gue d panggil juara ke 8 , gue pun maju dan berdiri di panggung ,bukan ini yg ngebuat gue kaget, tapi saat pengumuman juara 1 , nama jeni yg d sebut, gue langsung melempar pandangan ke semua sudut gedung ,mencari siapa yg mempunyai nama ini, dan dari tempat duduk peserta, muncul wanita yg dengan perut membuncit yg gue liat waktu itu, ya dia memang jeni, sahabat gue dulu, gue gak tau harus senang apa sedih, gue takut, tapi dengan rasa sedikit keberanian gue, akhirnya gue nyamperin dia,
"nama lo jeni?",
"iya, elo ?",
"ya gue adit, sahabat lo dulu" , jeni udah berbeda, dia udah dewasa, udah gak nangisan lagi.

gue ajak dia ke kantin biar ngobrolnya nyaman, jeni marah ma gue, gue tanya kenapa dengan perutnya,dia jwb dia hamil, ternyata setelah gue pergi ke jogja, jeni nyariin gue, dia bingung kenapa gue ngilang secara tiba2 dan no gue gak aktif, dia bingung g ada lagi sahabat yg pduli ama dia, dia cuman bisa nangis waktu doni nyakitin dia ,tapi kesabaran dia gak sia2 sekarang mereka udah nikah ,dan jeni sedang hamil sekarang, karena doni seorang tentara yg di tugaskan di jogja, maka jeni ikut kesini, gue seneng sahabat kecil (dan juga cewek yg gue sayang) gue bahagia.

ngobrol ama jeni emang seru, gak kerasa udah malem, dan doni pun njemput jeni, kita sempat ngobrol bertiga, doni berterimakasih ama gue karena dulu udah njagain jeni waktu dy sakitin, gue ikhlas kalo sahabat gue bahagia .

ke esokan paginya jeni yg nyamperin gue di kantin fakultas sosial, jeni tanya apakah gue udah punya cewek, gue bilang ajah kalo gue msh fokus ama kuliah , padahal gue msh blum bisa ngelupain dy. Gue bisa mencintai dy, gue juga harus bisa ngelepasin dy

dan akhirnya hari yg gue tunggu2 datang juga, gue wisuda, dan gue juga punya keluarga baru, jeni ngelahirin bayi cewek, cantik kayak mamanya, gue harap kebahagiaan ini terus berlanjut, ya emang semua kebahagian pasti ada prosesnya tergantung ama kita , berhenti ato terus maju untuk mencapai kebahagiaan tersebut . ^___^

1 komentar

ha...ha....
bgus tu critanya..,tp jangan di tiru yg negatifx..